Posts from the ‘Kristen dan Sains’ Category

Bumi Datar: Kebenaran Alkitab dalam Dunia yang Tidak Stabil

Oleh : Worlds last chance

Klik gambar di atas untuk informasi tambahan

“Orang yang paling bijaksana adalah dia yang mengetahui dengan baik Alkitabnya, dan hidup sesuai dengan ajaran-ajaran kitabnya itu. Ada lebih banyak ilmu pengetahuan nyata yang akan ditemukan di dalam Alkitab, khususnya dalam kitab Kejadian, Ayub, Mazmur, Amsal, Pengkhotbah, Yesaya, dan Yehezkiel, melebihi yang dapat diperoleh dari semua Universitas dan Observatorium yang ada di dunia ini. Bulir-bulir Besar dari pengetahuan sejati tertanam di sana, tetapi hal itu perlu dicari dengan semangat penghormatan, karena “[Yahuwah] menentang orang yang congkak, tetapi mengasihani orang yang rendah hati” – Yakobus 4:6. [Guru] kita berkata- “Aku bersyukur kepada-Mu, Bapa, [Tuan] langit dan bumi, karena semuanya itu Engkau sembunyikan bagi orang bijak dan orang pandai, tetapi Engkau nyatakan kepada orang kecil. Ya Bapa, itulah yang berkenan kepada-Mu”- Matius 11:25, 26.” (Terra Firma: Earth Not a Planet, Proved from Scripture, Reason, and Fact, David Wardlaw Scott, hal.166)

Di bawah ini, kita akan memperhatikan beberapa poin yang telah menyebabkan WLC meyakini “Bumi Datar”. Hal ini sama sekali tidak dimaksudkan untuk dijadikan sebagai sebuah daftar bukti yang lengkap. Namun, hal ini telah cukup membuktikan untuk mendorong semua orang memulai penyelidikan yang jujur pada perihal yang sangat menarik dan penting ini.

Adalah tidak mudah untuk melepaskan pengontrolan seumur hidup yang dilakukan terus menerus dan propaganda yang menipu, tapi karena kasih karunia Bapa, hal itu dapat dicapai. Kami berdoa supaya anda mau meletakkan prasangka dan praduga-praduga di pintu penyelidikan dan mengambil waktu untuk mempelajari hal ini dengan pikiran terbuka dan hati yang jujur.

“Kebenaran tidak pernah takut pada penyelidikan menyeluruh”. (David Wardlaw Scott)

Bersamaan dengan itu, kami mendapatkannya: Pendapat bahwa Bumi adalah datar terdengar gila. Ini adalah apa yang kami pikirkan ketika untuk pertama kali kami diperkenalkan pada perihal ini. Namun karena tidak ingin menolak apa pun, tanpa penyelidikan yang menyeluruh, kami mulai sambil berdoa mempelajari masalah ini, berjanji bahwa kami akan setia kepada bukti, dan mengikutinya kemanapun itu menuntun. Setelah berminggu-minggu dan berbulan-bulan mencari tahu dengan sungguh-sungguh dan belajar dengan rajin, sekarang kami yakin dengan sangat bahwa model “bulat” dunia inilah yang gila.

Jikalau seseorang memberi jawab sebelum mendengar, itulah kebodohan dan kecelaannya“. (Amsal 18:13)


Bukti Alkitab yang mendukung Bumi Datar yang statis:


Bumi ini adalah statis:

  • Gemetarlah di hadapan-Nya hai segenap bumi; sungguh stabil dunia, tidak bergeser dari tempatnya. (1 Tawarikh 16:30, KJV)
  • Yahuwah adalah Raja, Ia berpakaian kemegahan, Yahuwah berpakaian, berikat pinggang kekuatan. Sungguh, stabil dunia, tidak bergeser dari tempatnya. (Lihat Mazmur 93:1).
  • Katakanlah di antara bangsa-bangsa: “Yahuwah itu Raja! Sungguh stabil dunia, tidak bergeser dari tempatnya. Ia akan mengadili bangsa-bangsa dalam kebenaran. (Lihat Mazmur 96:10).
  • Pujilah Yahuwah, hai jiwaku! Yahuwah, Elohimku, Engkau sangat besar! Engkau yang berpakaian keagungan dan semarak. . . . Yang telah mendasarkan bumi di atas tumpuannya, sehingga takkan goyang untuk seterusnya dan selamanya. (Lihat Mazmur 104:1, 5).

Bumi dan benda-benda langit tertutup oleh cakrawala:

Berfirmanlah Elohim: “Jadilah cakrawala di tengah segala air untuk memisahkan air dari air.” Maka Elohim menjadikan cakrawala dan Ia memisahkan air yang ada di bawah cakrawala itu dari air yang ada di atasnya. Dan jadilah demikian. Lalu Elohim menamai cakrawala itu langit. Jadilah petang dan jadilah pagi, itulah hari kedua. (Lihat Kejadian 1:6-8).

Di sini, kita menemukan bahwa Yahuwah menciptakan hamparan langit dengan memisahkan “air yang ada di bawah cakrawala itu dari air yang ada di atasnya”. Ini sudah sangat jelas; ada air di bawah cakrawala dan juga ada di atas cakrawala.

Pujilah Dia, hai langit yang mengatasi segala langit, hai air yang di atas langit! (Mazmur 148:4, KJV)

Berdasarkan Kejadian 1:6-8, ada air di bawah cakrawala dan juga ada di atas cakrawala.

Kata yang diterjemahkan sebagai “cakrawala” di sini adalah H7549:

H7549 – râqı̂ya‛
Definisi kamus BDB:
1) permukaan yang dikembangkan (padat), hamparan, cakrawala
1a) hamparan (datar sebagai dasar, penyokong)
1b) cakrawala (kubah langit yang menyokong air yang ada di atas)
1b1) diyakini oleh orang Ibrani sebagai sesuatu yang padat dan menyokong ‘air’ yang ada di atas

Perhatikan pengakuan BDB bahwa cakrawala mengacu pada “kubah langit yang menyokong air yang ada di atas,” dan menambahkan bahwa itu “diyakini oleh orang Ibrani sebagai sesuatu yang padat dan menyokong ‘air’ yang ada di atas”.

Akar dari H7549 (râqı̂ya‛) adalah H7554 (râqa‛), yang didefinisikan oleh konkordansi Strong sebagai:

“Sebuah akar kuno; melantak bumi (sebagai tanda semangat); dengan analogi untuk memperluas (dengan melantak); dengan membuatnya berlapis (dengan lembaran tipis dari logam): -mendetak, memperluas, menyebarluaskan (kedepan, keatas, keluar, kedalam lempengan), menghentak, membentang” –Konkordansi Strong

Cakrawala yang menyokong air yang ada di atasnya muncul dari akar kata padat, seperti dilantak seperti lembaran logam.

Alkitab melanjutkan dengan menyatakan bahwa benda-benda langit ditempatkan di dalam cakrawala ini.

Berfirmanlah Elohim: “Jadilah benda-benda penerang pada cakrawala untuk memisahkan siang dari malam. Biarlah benda-benda penerang itu menjadi tanda yang menunjukkan masa-masa yang tetap dan hari-hari dan tahun-tahun, dan sebagai penerang pada cakrawala biarlah benda-benda itu menerangi bumi.” Dan jadilah demikian. Maka Elohim menjadikan kedua benda penerang yang besar itu, yakni yang lebih besar untuk menguasai siang dan yang lebih kecil untuk menguasai malam, dan menjadikan juga bintang-bintang. Elohim menaruh semuanya itu di cakrawala untuk menerangi bumi, dan untuk menguasai siang dan malam, dan untuk memisahkan terang dari gelap. Elohim melihat bahwa semuanya itu baik. (Lihat Kejadian 1:14-18).

Kitab Suci mengatakan dengan bahasa yang jelas bahwa:
(1) Ada air di bawah cakrawala dan juga ada di atas cakrawala. (Lihat Kejadian 1:6-8).
(2) Benda-benda langit ditempatkan di dalam cakrawala. (Lihat Kejadian 1:14-18).

Cakrawala adalah sifatnya padat:

Pada ayat berikut ini, Elihu dalam percakapannya dengan Ayub menegaskan apa yang telah kita pelajari dari kisah Penciptaan dalam kitab Kejadian, yaitu bahwa cakrawala yang memisahkan air dan menjadi tempat benda-benda langit adalah padat. Perhatikan bahwa Elihu menggunakan H7554 (râqa‛), akar kata dari cakrawala, yang berarti “dengan analogi untuk memperluas (dengan melantak); dengan membuatnya berlapis (dengan lembaran tipis dari logam): -mendetak, memperluas, menyebarluaskan (kedepan, keatas, keluar, kedalam lempengan), menghentak, membentang”.

Dapatkah engkau seperti Dia membentangkan [H7554 – râqa‛] cakrawala, yang keras seperti cermin tuangan? (Ayub 37:18, KJV)

Sekarang, mari kita mengkaji sebuah ayat kunci yang sering dikutip oleh mereka yang mendukung model bulat:

Dia yang bertakhta di atas lingkaran [H2329 – chûg] bumi yang penduduknya seperti belalang; Dia yang membentangkan langit seperti kain dan memasangnya seperti kemah kediaman. (Yesaya 40:22, KJV)

Earth is not a globe (ball)Kata yang digunakan di sini untuk menunjukkan “lingkaran” adalah H2329 (chûg). Ini secara harfiah berarti lingkaran, keliling, atau kompas, dan jika diperluas dapat merujuk pada kubah langit. Kata ini tidak berarti “bola” atau “bulatan”.

H2329 – chûg
Definisi BDB:
1) lingkaran, keliling, kompas
2) (BDB) kubah (dari langit)

H2329 (chûg) sama sekali tidak menunjuk pada sebuah bola atau bulatan. Yesaya, di bawah ilham ilahi, telah dengan sengaja menggunakan pilihan kata ini; dia tidak kekurangan kata untuk “bola”, seperti yang jelas dapat dilihat dalam ayat berikut:

Dia pasti menggulung engkau keras-keras dan menggulingkan engkau seperti sebuah bola [H1754 – dûr] ke tanah yang luas. . . (Yesaya 22:18, KJV)

Yesaya, ketika mengacu pada sebuah bola menulis H1754 (dûr) bukan H2329 (chûg). Keduanya adalah pernyataan yang bersifat khusus.

Adalah penting untuk dicatat di sini bahwa H2329 (chûg) dapat merujuk pada “kubah langit” yang, dalam konteks, tampaknya paling cocok digunakan dalam penggunaannya dalam ayat ini. Mari kita lihat kembali:

Dia yang bertakhta di atas lingkaran [H2329 – chûg] bumi yang penduduknya seperti belalang; Dia yang membentangkan langit [H8064 – shâmayim] seperti kain dan memasangnya seperti kemah kediaman. (Yesaya 40:22, KJV)

Ayat ini mengatakan bahwa Yahuwah bertakhta di atas kubah langit di atas Bumi1 dan bahwa dari sudut pandang-Nya, penghuni bumi nampak seperti belalang. Yahuwah, tentu saja, adalah Pribadi yang Mahahadir dan tidak perlu membelalakkan mata-Nya untuk melihat para penduduk bumi, tapi gambaran yang Yesaya lukiskan sudah sangat jelas.

Ayat ini juga memberitahu kita bahwa Yahuwah membentangkan langit [H8064 – shâmayim] seperti sebuah “kain tirai” dan mengembangkannya seperti sebuah “tenda”. Kata yang digunakan di sini untuk menunjukkan “langit” adalah kata yang sama yang digunakan dalam kitab Kejadian untuk mengidentifikasi cakrawala:

Lalu Elohim menamai cakrawala [H7549 – râqı̂ya‛] itu langit [H8064 – shâmayim]. Jadilah petang dan jadilah pagi, itulah hari kedua.. (Lihat Kejadian 1:8).

Apa yang Yesaya sampaikan kemudian adalah bahwa Bapa Yahuwah bertakhta di atas (atau berada di atas) cakrawala yang membentang di atas bumi seperti sebuah tenda. (Kitab Suci secara berkesinambungan mengatakan bahwa Yahuwah membentangkan langit, atau shâmayim: Mazmur 104:2, Ayub 9:8, Yes. 40:22; 42:5; 44:24; 45:12; 51:13, Yer. 10:12; 51:15, Zak. 12:1).

Yesaya memberitahukan kepada kita bahwa Bapa Yahuwah bertakhta di atas (atau berada di atas) cakrawala yang Dia bentangkan di atas Bumi seperti “sebuah tirai” atau “sebuah tenda”. (Lihat Yesaya 40:22). Analogi ini tidak akan masuk akal di dalam konteks bumi yang bulat.

Elifas, dalam kitab Ayub, setuju dengan penafsiran ini, karena ia mengatakan bahwa Yahuwah berjalan pada chûg (H2329), kata yang sama yang digunakan oleh Yesaya untuk menunjukkan kubah langit:

J.P. Green's literal rendering of Job 22:14
Terjemahan langsung J.P. Green dari Ayub 22:14 – “dan di kubah [H2329] – langit [H8064] – Dia berjalan-jalan”

Awan meliputi Dia, sehingga Ia tidak dapat melihat; Ia berjalan-jalan sepanjang lingkaran [H2329 – chûg] langit [H8064 – shâmayim]. (Ayub 22:14, KJV)

Elifas jelas percaya bahwa Yahuwah berdiam [tinggal] di puncak cakrawala.

Bukankah Elohim bersemayam di langit [H8064 – shâmayim] yang tinggi? Lihatlah bintang-bintang yang tertinggi, betapa tingginya! (Lihat Ayub 22:12.)

Salomo, dalam komentarnya pada kisah Penciptaan, memperkuat apa yang telah kita pelajari sejauh ini dari pena Musa, Yesaya, dan penulis kitab Ayub:

Ketika Ia mempersiapkan langit [H8064 – shâmayim], aku di sana, ketika Ia menggaris kaki langit [H2329 – chûg] pada permukaan air samudera raya, ketika Ia menetapkan awan-awan di atas, dan mata air samudera raya meluap dengan deras, ketika Ia menentukan batas kepada laut, supaya air jangan melanggar titah-Nya, dan ketika Ia menetapkan dasar-dasar bumi. (Amsal 8:27-29, KJV)

Di sini, sekali lagi, kita menemukan kata yang sama yang digunakan untuk mengidentifikasi cakrawala, atau langit: chûg (H2329)

“Pujilah Dia, hai matahari dan bulan, pujilah Dia, hai segala bintang terang! Pujilah Dia, hai langit yang mengatasi segala langit, hai air yang di atas langit! . . . sebab hanya nama-Nya saja yang tinggi luhur, keagungan-Nya mengatasi bumi dan langit”. (Mazmur 148:3-4, 13).

Salomo, pada ayat di atas, menyampaikan ulang apa yang Yahuwah lakukan selama minggu Penciptaan (Lihat Kejadian 1: 2). Secara konteks, tampak bahwa Salomo sedang berbicara secara khusus tentang di mana cakrawala secara fisik bersandar pada permukaan air samudera raya, karena ia mengatakan dengan jelas setelah membicarakan tentang persiapan langit [H8064 – shâmayim] ketika chûg (H2329) ditetapkan “pada permukaan air samudera raya”. Penafsiran lain yang sangat wajar adalah bahwa Salomo, di sini, mengacu pada lingkaran luar es yang dibentuk oleh Yahuwah mengandung lautan, karena ia melanjutkan dengan mengatakan bahwa:

Dia menentukan batas kepada laut, supaya air jangan melanggar titah-Nya, dan ketika Ia menetapkan dasar-dasar bumi. (Amsal 8:29, KJV)

Terlepas dari penafsiran mana dari salah satu ini yang dipegang oleh seseorang, satu hal yang pasti: tidak ada satupun bagian yang mengisyaratkan bahwa bumi adalah sesuatu yang bulat. Semua referensi Alkitab yang dikaji sejauh ini dengan tidak terbantahkan menggambarkan sebuah bumi datar yang tertutup oleh cakrawala di langit.

Mari kita mengkaji penglihatan yang paling luar biasa yang dicatat oleh Nabi Yehezkiel:

Pada tahun ketiga puluh, dalam bulan yang keempat, pada tanggal lima bulan itu, ketika aku bersama-sama dengan para buangan berada di tepi sungai Kebar, terbukalah langit [H8064 – shâmayim]dan aku melihat penglihatan-penglihatan tentang Elohim . . . . Lalu aku melihat, sungguh, angin badai bertiup dari utara, dan membawa segumpal awan yang besar dengan api yang berkilat-kilat dan awan itu dikelilingi oleh sinar; di dalam, di tengah-tengah api itu kelihatan seperti suasa mengkilat. Dan di tengah-tengah itu juga ada yang menyerupai empat makhluk hidup . . . . Di atas kepala makhluk-makhluk hidup itu ada yang menyerupai cakrawala [H7549 – râqı̂ya‛], yang kelihatan seperti kristal es yang mendahsyatkan, terbentang di atas kepala mereka. Dan di bawah cakrawala [H7549 – râqı̂ya‛] itu sayap mereka dikembangkan lurus, yang satu menyinggung yang lain; dan masing-masing mempunyai sepasang sayap yang menutupi badan mereka. Kalau mereka berjalan, aku mendengar suara sayapnya seperti suara air terjun yang menderu, seperti suara Yang Mahakuasa, seperti keributan laskar yang besar; kalau mereka berhenti, sayapnya dibiarkan terkulai. Maka kedengaranlah suara dari atas cakrawala [H7549 – râqı̂ya‛] yang ada di atas kepala mereka; kalau mereka berhenti, sayapnya dibiarkan terkulai. Di atas cakrawala [H7549 – râqı̂ya‛] yang ada di atas kepala mereka ada menyerupai takhta yang kelihatannya seperti permata lazurit; dan di atas yang menyerupai takhta itu ada yang kelihatan seperti rupa manusia. Dari yang menyerupai pinggangnya sampai ke atas aku lihat seperti suasa mengkilat dan seperti api yang ditudungi sekelilingnya; dan dari yang menyerupai pinggangnya sampai ke bawah aku lihat seperti api yang dikelilingi sinar. Seperti busur pelangi, yang terlihat pada musim hujan di awan-awan, demikianlah kelihatan sinar yang mengelilinginya. Begitulah kelihatan gambar kemuliaan Yahuwah. Tatkala aku melihatnya aku sembah sujud, lalu kudengar suara Dia yang berfirman. (Lihat Yehezkiel 1:1,4,5,22-28).

Di sini, Yehezkiel memberitahu kita:

1. Langit [H8064 – shâmayim] dibuka. (Lihat Yehezkiel 1:1).

2. Angin badai, awan besar, dengan api yang berkilat-kilat di dalamnya datang dari arah utara. (Lihat Yehezkiel 1:4). Kata “utara”, secara konteks di sini, tampaknya untuk menunjuk pada puncak langit, yang dibuka untuk dia. Ayub selaras dengan pemahaman ini: “Dia membentangkan utara di atas kekosongan…” (Lihat Ayub 26:7)

3. Dari dalam angin badai berapi ini keluar empat makhluk hidup. (Lihat Yehezkiel 1:5).

4. Setelah makhluk-makhluk itu tampil, Yehezkiel melihat cakrawala [H7549 – râqı̂ya‛] “terbentang di atas kepala mereka”. Yehezkiel menyamakan cakrawala dengan “kristal es yang mengerikan”. (Lihat Yehezkiel 1:22). Kata yang diterjemahkan sebagai “kristal es” di sini adalah H7140 (qerach) yang berarti “embun beku, es, kristal es”. Hal ini menunjukkan bahwa air di atas cakrawala membeku (atau setidaknya nampak seperti es). Sepertinya hal ini juga yang dilihat oleh Rasul Yohanes dalam penglihatannya: “Di hadapan takhta itu ada lautan kaca bagaikan kristal; di tengah-tengah takhta itu dan di sekelilingnya ada empat makhluk penuh dengan mata, di sebelah muka dan di sebelah belakang”. (Wahyu 4:6). Kata Yunani yang diterjemahkan sebagai “kristal es” di sini adalah krustallos (G2930), kata yang “digunakan dalam bahasa Yunani kuno untuk es”. (Vincent’s Word Studies). Banyak lagi yang bisa dikatakan tentang hal ini, tetapi bukan dalam lingkup penelitian ini untuk menggali lebih jauh ke dalam tambang emas khusus ini.

5. Sebuah suara berbicara dari cakrawala [H7549 – râqı̂ya‛] yang ada di atas mereka kepada makhluk-makhluk itu. (Lihat Yehezkiel 1:25).

6. Yehezkiel memandang Yahuwah di atas takhta-Nya di atas cakrawala [H7549 – râqı̂ya‛]. (Lihat Yehezkiel 1:26-28).

Yehezkiel, di sini, telah melukiskan gambaran yang sangat jelas tentang Yahuwah yang bertakhta dalam kemuliaan di atas takhta-Nya di atas cakrawala, yang tampak baginya seperti kristal es.

Nabi menegaskan gambaran ini lagi dalam penglihatan yang lain:

Lalu aku melihat, sungguh, di atas cakrawala [H7549 – râqı̂ya‛] yang di atas kepala kerub tampak di atas mereka sesuatu yang menyerupai takhta, yang seperti permata lazurit kelihatannya. (Yehezkiel 10:1)

Yesaya, Elifas, Elihu, dan Yehezkiel semua setuju bahwa Yahuwah bertakhta di atas cakrawala yang padat. Tampaknya bahwa Bumi ini dalam arti yang sebenarnya adalah tumpuan kaki Yahuwah:

Beginilah firman Yahuwah: Langit [H8064 – shâmayim] adalah takhta-Ku dan bumi adalah tumpuan kaki-Ku; rumah apakah yang akan kamu dirikan bagi-Ku, dan tempat apakah yang akan menjadi perhentian-Ku? (Lihat Yesaya 66:1).

Bumi itu datar:

Dalam kitab Ayub, kita menemukan monolog yang sangat menarik dan penuh wawasan. Dalam pasal 38, Yahuwah menampakkan diri kepada Ayub dan mulai bertanya kepadanya. Salah satu dari pertanyaan ini secara khusus berkaitan dengan penelitian ini:

Apakah engkau mengerti luasnya [H7338 – rachab] bumi? Nyatakanlah, kalau engkau tahu semuanya itu. (Ayub 38:18, KJV)

Kata, luasnya, di sini adalah rachab (H7338), yang berarti “luas, hamparan luas atau lebar.” (Kamus BDB). Ini tampaknya seperti sebuah pertanyaan sah yang sempurna pada Bumi yang datar. Namun, tidak masuk akal sama sekali, dalam konteks bumi yang bulat.

Dalam Kitab Daniel, rincian dari mimpi nubuatan Nebukadnezar menunjukkan bahwa bumi itu datar:

Adapun penglihatan yang kudapat di tempat tidurku itu, demikian: di tengah-tengah bumi ada sebatang pohon yang sangat tinggi; pohon itu bertambah besar dan kuat, tingginya sampai ke langit, dan dapat dilihat sampai ke ujung seluruh bumi. (Daniel 4:10-11, KJV)

Nebukadnezar mengatakan bahwa ia memimpikan sebuah pohon yang tumbuh begitu tinggi sehingga pohon itu dapat “dilihat sampai ke ujung seluruh bumi”. Walaupun ini hanyalah sebuah mimpi, namun masih tetap menjadi indikasi dari bumi yang datar, karena hanya pada bentuk bumi yang datar hal ini akan menjadi mungkin. Konsep ini akan menjadi sebuah ucapan yang mustahil pada model yang bulat.

Flat Earth compared to Globe (Daniel 4 - Nebuchadnezzar's Dream)

Sekarang, mari kita melihat pada beberapa penjabaran mulia mengenai kembalinya Sang Juruselamat kita yang penuh kasih:

Maka aku melihat, ketika Anak Domba itu membuka meterai yang keenam, sesungguhnya terjadilah gempa bumi yang dahsyat dan matahari menjadi hitam bagaikan karung rambut dan bulan menjadi merah seluruhnya bagaikan darah. Dan bintang-bintang di langit berjatuhan ke atas bumi bagaikan pohon ara menggugurkan buah-buahnya yang mentah, apabila ia digoncang angin yang kencang. Maka menyusutlah langit bagaikan gulungan kitab yang digulung dan tergeserlah gunung-gunung dan pulau-pulau dari tempatnya. Dan raja-raja di bumi dan pembesar-pembesar serta perwira-perwira, dan orang-orang kaya serta orang-orang berkuasa, dan semua budak serta orang merdeka bersembunyi ke dalam gua-gua dan celah-celah batu karang di gunung. Dan mereka berkata kepada gunung-gunung dan kepada batu-batu karang itu: “Runtuhlah menimpa kami dan sembunyikanlah kami terhadap Dia, yang duduk di atas takhta dan terhadap murka Anak Domba itu”. Sebab sudah tiba hari besar murka mereka dan siapakah yang dapat bertahan? (Wahyu 6:12-17, KJV)

Lihatlah, Ia datang dengan awan-awan dan setiap mata akan melihat Dia, juga mereka yang telah menikam Dia. Dan semua bangsa di bumi akan meratapi Dia. Ya, amin. (Wahyu 1:7, KJV)

Menurut Yohanes sang Pewahyu:

1. Bintang-bintang akan berjatuhan ke Bumi. (Lihat Wahyu 6:13). Yohanes, seperti nabi-nabi lain yang menjelaskan tentang topik ini, jelas tidak percaya bahwa bintang-bintang memiliki ukuran raksasa (lebih besar dari bumi) yang berada jutaan mil jauhnya. Jika ini terjadi, sebagaimana yang astronomi moderen maksudkan, dampak dari satu bintang akan cukup untuk memusnahkan seluruh bumi. Perhatikan juga bahwa Yohanes mengatakan bintang-bintang “jatuh” ke bumi; dia tidak mengatakan bahwa bintang-bintang meluncur ke arah Bumi.

2. Langit kemudian akan digulung seperti gulungan kitab. (Lihat Wahyu 6:14). Hal ini sesuai dengan penggambaran di semua kitab mengenai langit yang terbentang seperti kain tirai atau tenda. Penjabaran ini akan menjadi sangat tidak masuk akal jika bumi itu bulat.

3. Semua orang di Bumi akan melihat Yahushua datang dalam kemuliaan. (Lihat Wahyu 1:7). Ini masuk akal pada bumi datar, tapi tidak mungkin jika bumi itu bulat.

4. Orang-orang jahat yang tidak bertobat akan berusaha untuk menyembunyikan diri dari “murka Anak Domba” dan “dari hadapan Dia yang duduk di atas takhta itu”. (Lihat Wahyu 6:15-16). Ketika langit digulung kembali “seperti gulungan kitab”, orang fasik akan memandang wajah-Nya yang duduk di atas takhta (di atas kubah langit, atau “lingkaran [H2329 – chûg] bumi” Yes. 40:33), dan akan berusaha untuk menyembunyikan diri.

Flat Earth Firmament - Rolled back like a scroll so that every eye will see Yahuwah on His throne

Kitab Suci mengatakan bahwa, pada Kedatangan Kedua Yahushua, langit akan digulung “seperti gulungan kitab yang digulung”, dan bahwa “semua mata akan melihat Dia”. (Lihat Wahyu 1:7; 6:12-17). Hal itu harus membutuhkan sebuah persetujuan asumsi yang besar dan manipulasi untuk membuat ayat-ayat ini selaras dengan model bumi yang bulat. Ketika langit digulung, orang-orang fasik akan melihat Yahuwah di atas takhta-Nya, dan mereka akan berusaha untuk menyembunyikan diri dari kemuliaan kehadiran-Nya.

Benda-benda langitlah yang bergerak, bukan Bumi.

Lalu Yosua berbicara kepada Yahuwah pada hari Yahuwah menyerahkan orang Amori itu kepada orang Israel; ia berkata di hadapan orang Israel: “Matahari, berhentilah di atas Gibeon dan engkau, bulan, di atas lembah Ayalon!

Maka berhentilah matahari dan bulanpun tidak bergerak, sampai bangsa itu membalaskan dendamnya kepada musuhnya. Bukankah hal itu telah tertulis dalam Kitab Orang Jujur? Matahari tidak bergerak di tengah langit dan lambat-lambat terbenam kira-kira sehari penuh. (Lihat Yosua 10:12-13).

Ayat ini sudah sangat jelas: “matahari tidak bergerak ditengah langit”. Yosua memerintahkan matahari dan bulan untuk berhenti di langit. Dia tidak memerintahkan bumi untuk berhenti berputar. Sebagai para pelajar Alkitab yang jujur, kita harus mengakui kejelasan ayat ini. Yahuwah mengharamkan kita memutarbalik Kitab Suci dengan menyetujui teori pseudo-ilmiah manusia milik Copernicus (berpusat di matahari), yang bertentangan dengan Kitab Suci mulai dari kitab Kejadian. Ilmu Pasti (yang dapat diuji dan diamati) membenarkan fakta dari Bumi yang statis: Percobaan-percobaan, dan Dugaan Efek Koriolis.

Dalam kitab Yesaya, kita memiliki catatan terilhami mengenai bagaimana Yahuwah menyebabkan matahari mundur di langit, menyebabkan bayangan matahari bergerak mundur:

Sesungguhnya, bayang-bayang pada penunjuk matahari buatan Ahas akan Kubuat mundur ke belakang sepuluh derajat yang telah dijalaninya. Maka pada penunjuk matahari itu mataharipun mundurlah ke belakang sepuluh derajat dari jarak yang telah dijalaninya. (Yesaya 38:8, KJV)

Yesaya mengatakan dalam bahasa yang jelas bahwa “matahari mundur sepuluh derajat”. Tidak ada pertanyaan tentang hal itu; Yesaya percaya bahwa mataharilah yang bergerak, bukan Bumi.

Yahuwah mengharamkan kita untuk membuat kesaksian para nabi tunduk kepada teori manusia penipu yang sesat.

Raja Daud juga percaya bahwa mataharilah yang bergerak:

Yahuwah mengharamkan kita untuk membuat kesaksian para nabi tunduk kepada teori manusia penipu yang sesat.

Langit menceritakan kemuliaan Elohim, dan cakrawala memberitakan pekerjaan tangan-Nya; hari meneruskan berita itu kepada hari, dan malam menyampaikan pengetahuan itu kepada malam. Tidak ada berita dan tidak ada kata, suara mereka tidak terdengar; tetapi gema mereka terpencar ke seluruh dunia, dan perkataan mereka sampai ke ujung bumi. Ia memasang kemah di langit untuk matahari, yang keluar bagaikan pengantin laki-laki yang keluar dari kamarnya, girang bagaikan pahlawan yang hendak melakukan perjalanannya. Dari ujung langit ia terbit, dan ia beredar sampai ke ujung yang lain; tidak ada yang terlindung dari panas sinarnya. (Lihat Mazmur 19:1-6).

Yahuwah mengharamkan kita untuk membuat kesaksian para nabi tunduk kepada teori manusia penipu yang sesat.

Bukti Empiris mendukung Bumi datar:

Di bawah ini, kita secara singkat akan bersentuhan dengan beberapa bukti empiris yang mendukung Bumi Datar. Bukti-bukti ini tidak dimaksudkan untuk menjadi sebuah daftar yang lengkap. Adalah bukan tujuan kami di sini untuk menghadirkan rincian besar mengenai perihal ini, karena sudah ada sejumlah besar informasi yang tersedia secara online bagi mereka yang jujur ​​mencari kebenaran.

  • Jelas tidak ada kelengkungan: Jika Bumi adalah sebuah bola yang memiliki lingkaran 25.000 mil seperti yang diklaim oleh NASA, maka permukaan air seharusnya melengkung ke bawah 8 inci per mil dikalikan dengan kuadrat jaraknya. Ini berbanding lurus dengan penurunan jarak pandang pada tingkat ketinggian obyek yang jauh. Eksperimen yang tak terhitung jumlahnya telah dilakukan untuk menguji hal ini, tapi semua telah gagal untuk menunjukkan adanya kelengkungan. Air selalu selevel dengan sempurna. Tidak melengkung. (Beberapa contoh)
  • Fakta bahwa para surveyor, teknisi, arsitek, perwira angkatan laut, dll. tidak mempertimbangkan kelengkungan bumi ketika merancang/merencanakan proyek-proyek mereka (Walaupun beberapa orang mengklaim bahwa jembatan tertentu dibangun dengan kelengkungan dalam pikiran, kesalahan dari pendapat ini menjadi jelas ketika seseorang menyadari bahwa air yang ada di bawah jembatan tidak mengikuti kelengkungan jembatan itu. Air selalu menemukan levelnya sendiri; dan itu tidak pernah melengkung).
  • Fakta bahwa pilot pesawat tidak perlu terus-menerus mencondongkan hidung pesawat mereka ke bawah untuk menjaga mereka tetap berada di ketinggian yang sama dan mencegah mereka terbang ke luar angkasa (yang akan benar-benar diperlukan jika mereka terbang ratusan mil per jam pada sebuah benda bulat).
  • Fakta bahwa sungai-sungai mengalir melalui jalur yang memiliki rintangan paling kecil, tetapi ditemukan di banyak tempat di dunia sungai mengalir ke atas dan naik melewati bermil-mil ketinggian (Contoh: Sungai Mississippi harus naik 11 mil sebelum mencapai Teluk Meksiko).
  • Walaupun pernah ada pikiran bahwa kelengkungan Bumi (atau air) yang menyebabkan lambung kapal menghilang saat mereka melakukan perjalanan menjauh dari yang melihatnya, kita sekarang tahu bahwa ini hanya karena “hukum cara pandang”. Seluruh kapal yang telah lama menghilang dari pandangan mata telanjang dapat dengan mudah didekatkan kembali dalam pandangan dengan bantuan teleskop atau alat pembesar yang serupa.
  • Gravitasi belum pernah dibuktikan; gravitasi harus diterima dengan iman demi mendukung model bumi bulat. Gravitasi adalah sesuatu yang telah kita terima begitu saja sebagai kebenaran ketika kita masih anak-anak (karena kita telah didoktrin/dicuci otaknya oleh sistem “pendidikan”), namun pada kenyataannya, teori ini sangat tidak masuk akal. Apakah kita benar-benar percaya bahwa ada kekuatan magis yang disebut “gravitasi” yang begitu kuat melampaui fikiran sehingga dapat memaku seluruh lautan ke Bumi, namun tidak dapat mengatasi awan asap yang paling kecil atau bahkan serangga bersayap terkecil? Apakah kita benar-benar percaya bahwa kekuatan khayalan yang disebut “gravitasi” ini bisa membuat hujan terbalik atau menyebabkan tanaman tumbuh menyamping? …semuanya tanpa kita menyadarinya? (Kebetulan, mereka yang mempromosikan teori gravitasi juga mengatakan bahwa bumi menggelinding 1.000 mil per jam, saat mengitari matahari dengan kecepatan 67.000 mil per jam, dan melaju melalui alam semesta pada kecepatan 420.000 mil per jam. Namun, anda tidak merasakan bahkan sedikit pun gerakan saat anda duduk di depan komputer anda membaca artikel ini. Ini tidak masuk akal). Pseudo-ilmiah moderen pada dasarnya mengatakan “Abaikan Alkitab anda, indra anda, pemikiran anda, dan semua data yang teruji, teramati dan telah berulang kali diambil… dan percayalah dengan membabi buta pada apa yang diberitahukan oleh buku cetak anda”. Mereka yang memiliki kewenangan duniawi mengetahui dengan baik bahwa, “Jika anda mengatakan kebohongan yang cukup besar dan menceritakannya cukup sering, maka itu akan dipercaya”. (Adolf Hitler) Jangan salah; Musuh memiliki sebuah agenda. (Sebuah video singkat: Gravitasi atau Berat Jenis?)

cartoon globe illustrating the absurdity of gravity

  • Ufuk atau kaki langit selalu muncul di depan mata pengamat (bahkan ketika naik terbang dengan menggunakan pesawat pada ketinggian 30.000 kaki di atas bumi). Tidak pernah ada titik di mana pengamat harus melihat ke bawah untuk menemukan ufuk dari lengkungan bulatan.
NASA Logo
Perhatikan lidah ular yang bercabang dua yang ada pada logo NASA.
  • Ufuk atau kaki langit akan selalu terlihat datar secara sempurna.
  • Kesulitan yang dituliskan oleh para kapten kapal yang mencoba untuk melayari “belahan bumi selatan” ketika berasumsi bahwa Bumi adalah sebuah bola bulat (Jika Bumi ini bulat, garis bujur akan semakin menyempit karena anda pindah dari khatulistiwa menuju tempat yang diduga “kutub selatan”. Namun, pada Bumi datar, garis bujur akan terus melebar mulai dari bagian luar Kutub Utara, yang berarti bahwa garis ini semakin melebar saat anda bergerak ke selatan).
  • Laporan oleh para penjelajah pada tahun 1700-an dan 1800-an memperkirakan bahwa mereka telah melintasi lebih dari 50.000 mil ketika mencoba untuk mengelilingi Antartika, yang sebenarnya adalah merupakan cincin es terluar di Bumi yang Datar (misalnya: James Cook, James Clark Ross, ekspedisi “Penantang” Inggris). Ingatlah bahwa, menurut NASA, bola dunia ini hanya memiliki lingkaran sejauh 25.000 mil.
  • Pola penerbangan yang tidak masuk akal dari pesawat komersial (Sebuah video singkat: Down South)
  • Fakta bahwa benda-benda yang jauh, bahkan ketika pandangan dengan mata telanjang membuat benda itu nampak berada di atas ufuk, tidak tampak menjauh dengan condong di mata para pengamat (yang harus terjadi jika benda itu melewati dugaan titik kelengkungan pada Bumi bulat). Pada sebuah bola Bumi di bawah kekuatan “gravitasi”, balon udara panas akan nampak condong ke belakang karena balon itu terbang ke atas langit menjauh dari pengamat, membuat bagian bawah dari keranjangnya semakin terlihat.
  • Laporan bahwa Polaris (Bintang Utara) telah terlihat di arah selatan sejauh 20 derajat Lintang Selatan, namun yang diduga bintang Kutub Selatan (Sigma Octantis) tidak konsisten terlihat dari setiap garis bujur bahkan di khatulistiwa (dan anomali-anomali rasi bintang lainnya yang dapat dilihat)
  • Pola cuaca dan arus laut lebih masuk akal di Bumi datar: Peta Kesamaan Jarak Azimut (Klik pada “bumi” di pojok kiri bawah dari peta yang ditampilkan di link ini untuk mendapatkan lebih banyak pilihan pandangan). Kebetulan, ini adalah peta yang sama yang digunakan oleh PBB dalam logo mereka.
  • Fakta bahwa NASA (sebuah serikat militer rahasia) tidak pernah menghasilkan sebuah foto Bumi yang sebenarnya, dan terus-menerus bekerja untuk menipu…
Robert Simmon in front of the Blue Marble
Foto dari Robert Simmon di depan “Pualam Biru”.
Kredit: NASA/W. Hrybyk

NASA secara terbuka mengakui bahwa gambar-gambar mereka diciptakan dengan data komputer; gambar-gambar itu bukan foto. Ketika Robert Simmon, sang visualisi dan perancang dari NASA ditanya, “Apa hal paling keren yang pernah anda lakukan sebagai bagian dari pekerjaan anda di Goddard?” dia menjawab:

Terakhir kali ada orang yang mengambil foto dari atas orbit Bumi rendah yang menunjukkan seluruh belahan (satu sisi dari sebuah bola) adalah pada tahun 1972 selama Apollo 17. Satelit-satelit pada Sistem Observasi Bumi milik NASA (EOS) telah dirancang untuk memberikan laporan kondisi kesehatan Bumi. Pada tahun 2002, kami akhirnya memiliki data yang cukup untuk membuat sebuah foto dari keseluruhan bumi. Jadi kami yang membuatnya. Bagian yang sulit adalah menciptakan sebuah peta datar dari permukaan bumi dengan menggunakan data satelit dalam kurun waktu empat bulan. Reto Stockli, sekarang bertugas di Kantor Meteorologi dan Klimatologi Swiss, melakukan banyak pekerjaan ini. Kemudian kami membungkuskan peta datar itu di sekeliling sebuah bola. Bagian saya adalah membentuk permukaan, awan, dan lautan untuk memenuhi harapan orang banyak tentang bagaimana Bumi terlihat dari luar angkasa. Bola itu menjadi Bola Pualam Biru yang terkenal. Saya sangat senang dengan itu tetapi tidak tahu seberapa luas itu akan tersebar. Kami tidak pernah berpikir itu akan menjadi sebuah model. Saya pasti tidak pernah berpikir bahwa saya akan menjadi “Tn. Pualam Biru”. Dari saat itu kami memperbarui peta dasar dengan meningkatkan resolusi dan, pada tahun 2004, kami membuat serangkaian peta bulanan”. (http://www.nasa.gov/centers/Elohimdard/about/people/RSimmon.html)

Bagaimana gambar “pualam biru” dari Bumi diciptakan? Menurut NASA, sebuah “peta datar” diciptakan dari data yang dianggap data satelit dan kemudian dibungkuskan “di sekeliling sebuah bola”. Gambar itu kemudian dipoles hingga “sesuai dengan harapan masyarakat tentang bagaimana bumi terlihat dari ruang angkasa”.

Celakalah orang yang menyembunyikan dalam-dalam rancangannya terhadap Yahuwah, yang pekerjaan-pekerjaannya terjadi dalam gelap sambil berkata: “Siapakah yang melihat kita dan siapakah yang mengenal kita?” Betapa kamu memutarbalikkan segala sesuatu! Apakah tanah liat dapat dianggap sama seperti tukang periuk, sehingga apa yang dibuat dapat berkata tentang yang membuatnya: “Bukan dia yang membuat aku”; dan apa yang dibentuk berkata tentang yang membentuknya: “Ia tidak tahu apa-apa”? (Lihat Yesaya 29:15-16).

Siapa yang anda percaya? Nabi-nabi Yahuwah atau serikat militer rahasia di NASA?

Beginilah firman Yahuwah: “Terkutuklah orang yang mengandalkan manusia, yang mengandalkan kekuatannya sendiri, dan yang hatinya menjauh dari pada Yahuwah! Ia akan seperti semak bulus di padang belantara, ia tidak akan mengalami datangnya keadaan baik; ia akan tinggal di tanah angus di padang gurun, di negeri padang asin yang tidak berpenduduk.

Diberkatilah orang yang mengandalkan Yahuwah, yang menaruh harapannya pada Yahuwah! Ia akan seperti pohon yang ditanam di tepi air, yang merambatkan akar-akarnya ke tepi batang air, dan yang tidak mengalami datangnya panas terik, yang daunnya tetap hijau, yang tidak kuatir dalam tahun kering, dan yang tidak berhenti menghasilkan buah. (Lihat Yeremia 17:5-8).

man letting the air out of globe


Konten Terkait:


1 Walaupun ini adalah sebuah penafsiran yang dipegang oleh banyak penafsir Alkitab, adalah mungkin pendapat yang wajar bahwa “lingkaran bumi” yang disebutkan oleh Yesaya (Yes. 40:22) adalah sebenarnya sebuah rujukan pada bentuk lingkaran Bumi. Hal ini sangat masuk akal. Namun nabi dengan jelas tidak mengatakan bahwa Bumi adalah bulat.

Hits: 33916

Comments (6)

Earth is Flat
Written by: Nando Christo May 08, 2017
Nasa adalah bagian dari para Elit Global, dengan dogma sains palsu mereka bertujuan untuk menguasai manusia. Coba perhatikan konsep alam semesta dari sains modern:
– Bumi tercipta oleh peristiwa Big Bang (bukan diciptakan oleh Tuhan)
– Alam semesta sangat luas
– Manusia tidak spesial yang hidup di galaxi mati tak berTuhan.Konsep ini bertujuan untuk menjauhkan manusia dari Ketuhanan. Ataw untuk tujuan tatanan dunia baru “The New Word Order’

Bumi datar
Written by: Jemima Wahjudi August 23, 2016
dear Fenan Nanak.Kan sudah dijelaskan bahwa bulatan versi LAI bukan diartikan bnr2 bulatan atau spt bola. Terjemahan asli menggunakan kata “chug” artinya circle atau lingkaran( spt kompas) Berbeda dengan bulat( bola), mereka menggunakan kata “dur”
Kedua kata yg sangat berbeda. Jd tidak ada penjelasan bahwa bumi itu “dur” tapi “chug”
Bumi datar dikeliligi oleh tembok Es Antartika.
Respon untuk Fenan Nahak
Written by: Rishan Karangan July 21, 2016
Shalom Suadara Fenan,
bumi ini datar dan tidak bergerak, bentuk alasnya seperti piringan melingkar yang tertutup dengan langit yang berbentuk kubah

 

KOMENTAR SAYA

Saya tidak banyak komentar tentang tulisan di atas kecuali berkata That is Amazing ^^

Hendak nya kristen mulai tahu malu dan mulai berhenti membully muslim sebagai kaum bumi datar….ternyata tak terbantah kan dari Alkitab ternyata mereka lah kaum bumi datar nya

Iklan

BIBLICAL ARCHEOLOGY?

Kapal sekecil ini dapat memuat binatang seluruh bumi?

Bagaimana jika Alkitab di sanding kan dengan Arkeologi?tentu dengan boros nya penjabaran Alkitab tentang sejarah,tahun,angka dll membuat Alkitab banyak menemui kesalahan di hadapan

Arkeologi.Arkeolog William G. Dever berkontribusi pada artikel tentang “Arkeologi” dalamThe Anchor Bible Dictionary berpandangan:

Menurut Dever “gagasan paling naif tentang arkeologi Syro-Palestina] adalah bahwa alasan dan tujuan” arkeologi biblika “(dan, dengan ekstrapolasi, arkeologi Syro-Palestina) hanyalah untuk menjelaskan fakta-fakta mengenai Alkitab dan Tanah Suci “. [24]

Dever juga menulis bahwa:

“Arkeologi tentu saja tidak membuktikan pembacaan Alkitab secara literal … Ini membuat mereka mempertanyakan, dan itulah yang membuat beberapa orang terganggu. Kebanyakan orang benar-benar berpikir bahwa arkeologi ada di sana untuk membuktikan Alkitab. Tidak ada arkeolog yang berpikir begitu.” [25]

Dari permulaan dari apa yang kita sebut arkeologi biblika, mungkin 150 tahun yang lalu, para ilmuwan, kebanyakan ilmuwan barat, telah mencoba menggunakan data arkeologi untuk membuktikan Alkitab.William Albright , ayah dari disiplin kita, sering berbicara tentang “revolusi arkeologi”. Nah, revolusi telah datang tapi tidak dengan cara yang Albright pikirkan. Kebenaran dari masalah ini hari ini adalah bahwa arkeologi menimbulkan lebih banyak pertanyaan tentang historisitas Alkitab Ibrani dan bahkan Perjanjian Baru daripada yang memberi jawaban, dan itu sangat mengganggu beberapa orang. [26]

Dever juga menulis:

Arkeologi seperti yang dipraktekkan saat ini harus bisa menantang, begitu pula konfirmasikan, kisah-kisah Alkitab. Beberapa hal yang dijelaskan memang benar terjadi, tapi yang lainnya tidak. Narasi alkitabiah tentang Abraham , Musa , Yosua dan Sulaiman mungkin mencerminkan beberapa kenangan sejarah orang dan tempat, namun potret Alkitab yang ‘lebih besar dari kehidupan’ tidak realistis dan bertentangan dengan bukti arkeologis …. [27] Saya bukan membaca Alkitab sebagai Kitab Suci … Sebenarnya saya bukan seorang teis. Pandangan saya selama ini – dan khususnya di buku-buku baru-baru ini – pertama-tama narasi bibliografi memang ‘cerita’, seringkali fiktif dan hampir selalu propaganda, Tapi di sana-sini mereka mengandung beberapa informasi historis yang valid.

Arkeolog Universitas Tel Aviv Ze’ev Herzog menulis di surat kabar Haaretz :

Inilah yang telah dipelajari para ahli arkeologi dari penggalian mereka di Tanah Israel: orang Israel tidak pernah berada di Mesir, tidak berkeliaran di padang pasir, tidak menaklukkan tanah itu dalam sebuah kampanye militer dan tidak menyerahkannya kepada 12 suku Israel . Mungkin lebih sulit lagi untuk menelan adalah bahwa kerajaan monumental Daud dan Salomo, yang digambarkan oleh Alkitab sebagai kekuatan regional, paling banyak merupakan kerajaan kesukuan kecil.Dan itu akan menjadi kejutan yang tidak menyenangkan bagi banyak orang bahwa Allah Israel, YHWH,punya wanita permaisuri.dan bahwa agama Israel awal mengadopsi tauhid hanya pada masa mekar kerajaan dan tidak di Gunung Sinai.

Profesor Finkelstein mengatakan kepada Jerusalem Post bahwa para arkeolog Yahudi tidak menemukan bukti sejarah dan arkeologi untuk mendukung narasi alkitabiah tentang Keluaran , orang-orang Yahudi yang berkelana di Sinai atau penaklukan Yosua terhadap Kanaan . Tentang dugaan Temple of Solomon, Finkelstein mengatakan bahwa tidak ada bukti arkeologis yang membuktikan bahwa hal itu benar-benar ada. [31] Profesor Yoni Mizrahi, seorang arkeolog independen, setuju dengan Israel Finkelstein. [31]

Mengenai Keluaran orang Israel dari Mesir, arkeolog Mesir Zahi Hawass mengatakan:

Sungguh, ini mitos, … Inilah karir saya sebagai arkeolog. Aku harus mengatakan yang sebenarnya. Jika orang-orang marah, itu bukan masalah saya. [32]

KOMENTAR

Sebenar nya yang membuat keraguan dan ketidak percayaan para Arkeolog bersumber dari cerita Alkitab sendiri yang boros dengan penjabaran sejarah(yang ternyata beberapa tidak valid),tahun,angka dll.seperti contoh cerita exodus

Keluaran 12

37. Kemudian berangkatlah orang Israel dari Raamses ke Sukot, kira-kira enam ratus ribu orang laki-laki berjalan kaki, tidak termasuk anak-anak.

Jika di total exodus bersama tiap seorang lelaki membawa satu isteri dan dua anak maka kl jumlah exsodus mencapai hampir 2 juta jiwa.tetapi tak di temukan temuan-temuan Arkeologi orang sebanyak itu di Mesir hingga sepanjang Jalur Exodus.

Tentu menurut Islam ekodus adalah peristiwa sejarah.tetapi quran tak pernah merinci berapa jumlah ekodus.pasti nya ekodus ini hanya melibat kan kelompok yang kecil tidak sampai jutaan jiwa.maka wajar tak di temukan temuan Arkeologi yang ber arti.boros nya Alkitab mengenai perhitungan tahun dan angka membawa kesalahan kronologis  James Ussher akan Usia bumi menurut perhitungan Alkitab.

Dia berkata menurut perhitungan Alkitab penciptaan terjadi dimulai pada haru Minggu, 23 Oktober 4004 SM. Ia memperkirakan tanggal tersebut berdasarkan kitab suci.hal itu di muat dalam buku nya berjudul Annales veteris testamenti, a prima mundi origine deducti.

Tentu kronologi itu ngawur…ngawur jika mengatakan penciptaan sekitar 4004 SM….berarti Ushher mengatakan usia bumi hanya 4004 SM+2017=6021 tahun…..padahal usia bumi menurut science kl 4 milyar tahun

Ini menunjuk kan Quran benar tentang klaim bahwa Alkitab telah di robah-robah lewat tangan manusia hingga memuat cerita yang di lebih-lebih kan,beberapa memuat berita benar sesuai arkeology dan beberapa memuat berita yang ternyata bertentangan dengan arkeologi.

ANSWERING-FF.ORG

Timbangan Agama-agama lewat pemikiran,analisa dan tulisan

KRISTOLOG.COM

Kajian Ilmiah Kristologi

Lampu Islam

Timbangan Agama-agama lewat pemikiran,analisa dan tulisan

SERANGAN BALIK UNTUK INDONESIA.FAITHFREEDOM.ORG (serbuiff)

Siap membombardir habis gembong IFF dan spesies lainnya yang sejenis

Answering Misionaris

Menjawab Fitnah terhadap Islam

Kerajaan Agama

http://kerajaanagama.wordpress.com/ 2009 - 2011

MUSLIM MENJAWAB TANTANGAN

[3:190] Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal,

---PENGINJIL---

KRISTEN ADALAH PENERUS AGAMA PAGAN

Edyprayitno's sang Mualaf

FORUM DIALOG LESEHAN DAN KAJIAN KRISTOLOGI

Kristenisasi - Pemurtadan - Kristologi

A. AHMAD HIZBULLAH MAG's Blog