Posts from the ‘Kontradiksi Quran?’ Category

Memahami hadist musykil matahari beredar dan sujud di bawah Arasy

Hadist tentang Matahari beredar di bawah Arasy dan bersujud adalah termasuk hadist yang musykil dan rumit untuk di pahami….mungkin ada yang Murtad hanya membaca sekilas hadist di atas karena keraguan hati.kebanyakan mungkin murtad ke Atheisme(karena kristen pun di pandang banyak kesalahan dalam Alkitab).pada kesempatan ini saya hendak menjelas kan kerumitan hadist ini semoga anda mendapat pencerahan di dalam nya:

HADIST TENTANG MATAHARI BER-SUJUD

Dari Abu Dzar  bahwa pada suatu hari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda, “Tahukah kalian ke manakah matahari ini pergi?” Mereka berkata, “Alloh dan Rasul-Nya lebih mengetahui?” Beliau bersabda, “Sesungguhnya matahari ini berjalan sehingga sampai ke tempat peredarannya di bawah Arsy, lalu dia bersujud. Dia tetap selalu seperti itu sehingga dikatakan kepadanya: ‘Bangunlah! Kembalilah seperti semula engkau datang’, maka dia pun kembali dan terbit dari tempat terbitnya, kemudian dia berjalan sehingga sampai ke tempat peredarannya di bawah Arsy, lalu dia bersujud. Dia tetap selalu seperti itu sehingga dikatakan kepadanya: ‘Bangunlah! Kembalilah seperti semula engkau datang’, maka dia pun kembali dan terbit dari tempat terbitnya, kemudian berjalan sedangkan manusia tidak menganggapnya aneh sedikitpun darinya sehingga sampai ke tempat peredarannya di bawah Arsy, lalu dikatakan padanya: ‘Bangunlah, terbitlah dari arah barat’, maka dia pun terbit dari barat.” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda (yang artinya), “Tahukah kalian kapan hal itu terjadi? Hal itu terjadi ketika tidak bermanfaat lagi iman seseorang bagi dirinya sendiri yang belum beriman sebelum itu atau dia belum mengusahakan kebaikan dalam masa imannya.”

Takhrij Hadits

  • Diriwayatkan oleh Bukhari 4802,3199,7424,7433, Muslim 159 -dan ini lafazhnya, Ath-Thayyalisi dalam Musnadnya 460, Ahmad dalam Musnadnya 5/145,152,165,177, Abu Dawud 4002, Tirmidzi 3227, Nasa’i dalam Sunan Kubra 11430, Al-Baghawi dalam Syarh Sunnah 4292, 4293, dan lain sebagainya. Seluruhnya dari jalur Ibrahim bin Yazid at-Taimi dari ayahnya dari Abu Dzar z/.

Abu Isa At-Tirmidzi berkata, “Hadits ini hasan shahih.” Al-Baghawi berkata, “Hadits shahih menurut syarat Muslim.”

Kronologis Hadist di atas adalah:

1)Matahari terbenam….lalu matahari ini berjalan sehingga sampai ke tempat peredarannya di bawah Arsy

2)lalu dia bersujud. Dia tetap selalu seperti itu sehingga dikatakan kepadanya: ‘Bangunlah! Kembalilah seperti semula engkau datang

3)maka dia pun kembali dan terbit dari tempat terbitnya,

4)kemudian dia berjalan sehingga sampai ke tempat peredarannya di bawah Arsy, lalu dia bersujud. Dia tetap selalu seperti itu sehingga dikatakan kepadanya: ‘Bangunlah! Kembalilah seperti semula engkau datang’, maka dia pun kembali dan terbit dari tempat terbitnya

5)kemudian berjalan sedangkan manusia tidak menganggapnya aneh sedikitpun darinya sehingga sampai ke tempat peredarannya di bawah Arsy, lalu dikatakan padanya: ‘Bangunlah, terbitlah dari arah barat’, maka dia pun terbit dari barat

Dari Abu Dzar bahwa pada suatu hari Rasulullah pernah bersabda: “Tahukah kalian kemanakah matahari itu pergi? Mereka berkata: Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui. Beliau bersabda: “Sesungguhnya matahari itu berjalan sehingga sampai ke tempat peredarannya di bawah ‘Arsy, lalu dia bersujud. Dia tetap selalu seperti itu sehingga dikatakan kepadanya: Bangunlah! Kembalilah seperti semula engkau datang. Maka dia pun kembali dan terbit dari terbitnya, kemudian dia berjalan sehingga sampai ke tempat peredarannya di bawah ‘Arsy, lalu dia bersujud. Dia selalu seperti itu sehingga dikatakan kepadanya: Bangunlah! Kembalilah seperti semula engkau datang. Maka dia pun kembali dan terbit dari tempat terbitnya, kemudian berjalan sedangkan manusia tidak menganggapnya aneh sedikitpun darinya sehingga sampai ke tempat peredarannya di bawah ‘Arsy, lalu dikatakan kepadanya: Bangunlah! Terbitlah dari barat. Maka dia pun terbit dari barat.” (Shahih. HR. Bukhari, Muslim, Ahmad, Abu Dawud, dan selainnya)

DAN SEMUA YANG ADA DI LANGIT DAN DI BUMI SUJUD KEPADA ALLAH

Hadist di atas sebenar nya berbicara tentang ketundukan dan semua mahluk Allah di langit dan bumi ibadah pada Allah.

Apakah kamu tiada mengetahui, bahwa kepada Alloh bersujud apa yang ada di langit, di bumi, matahari, bulan, bintang, gunung, pohon-pohonan, binatang-binatang yang melata, dan sebagian besar daripada manusia(QS.Al-Hajj:18)

JARAK ARASY

حَدَّثَنَا بَحْرُ بْنُ نَصْرِ بْنِ سَابِقٍ الْخَوْلانِيُّ، قَالَ: ثنا أَسَدٌ، قَالَ: ثنا حَمَّادُ بْنُ سَلَمَةَ، عَنْ عَاصِمِ ابْنِ بَهْدَلَةَ، عَنْ زِرِّ بْنِ حُبَيْشٍ، عَنِ ابْنِ مَسْعُودٍ، قَالَ: ” مَا بَيْنَ سَمَاءِ الدُّنْيَا وَالَّتِي تَلِيهَا مَسِيرَةَ خَمْسِ مِائَةِ عَامٍ، وَبَيْنَ كُلِّ سَمَاءٍ مَسِيرَةَ خَمْسِ مِائَةِ عَامٍ، وَبَيْنَ السَّمَاءِ السَّابِعَةِ وَبَيْنَ الْكُرْسِيِّ خَمْسِ مِائَةِ عَامٍ، وَالْعَرْشُ فَوْقَ السَّمَاءِ، وَاللَّهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى فَوْقَ الْعَرْشِ، وَهُوَ يَعْلَمُ مَا أَنْتُمْ عَلَيْهِ ”

Telah menceritakan kepada kami Bahr bin Nashr bin Saabiq Al-Khaulaaniy, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Asad, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Hammaad bin Salamah, dari ‘Aashim bin Bahdalah, dari Zirr bin Hubaisy, dari Ibnu Mas’uud, ia berkata : “Jarak antara langit dunia dan langit di atasnya sejauh perjalanan selama 500 tahun. Jarak antara setiap langit dengan langit lainnya sejauh perjalanan selama 500 tahun. Jarak antara langit ketujuh dan kursi sejauh perjalanan selama 500 tahun. Dan ‘Arsy di atas langit, dan Allah tabaaraka wa ta’ala berada di atas ‘Arsy. Ia mengetahui apa yang kalian lakukan” [Diriwayatkan oleh Ibnu Khuzaimah dalam At-Tauhiid, hal. 242-243, tahqiq : Dr. ‘Abdul-‘Aziiz Asy-Syahwaan; Daarur-Rusyd, Cet. 1/1408 H].

Sanadnya hasan.

  • ‘Abdullah bin Al-Mubaarak rahimahullah (w. 181 H).

حَدَّثَنَا الْحَسَنُ بْنُ الصَّبَّاحِ الْبَزَّازُ، ثنا عَلِيُّ بْنُ الْحَسَنِ بْنِ شَقِيقٍ، عَنِ ابْنِ الْمُبَارَكِ، قَالَ: قِيلَ لَهُ: كَيْفَ نَعْرِفُ رَبَّنَا؟ قَالَ: ” بِأَنَّهُ فَوْقَ السَّمَاءِ السَّابِعَةِ عَلَى الْعَرْشِ، بَائِنٌ مِنْ خَلْقِهِ ”

Telah menceritakan kepada kami Al-Hasan bin Ash-Shabbaah Al-Bazzaaz : Telah menceritakan kepada kami ‘Aliy bin Al-Hasan bin Syaqiiq, dari Ibnul-Mubaarak. Syaqiiq berkata : Dikatakan kepadanya : “Bagaimana kita mengetahui Rabb kita ?”. Ia (Ibnul-Mubaarak) berkata : “Bahwasannya Allah berada di atas langit yang ketujuh, di atas ‘Arsy, terpisah dari makhluk-Nya” [Diriwayatkan oleh Abu Sa’iid Ad-Daarimiy dalam Ar-Radd ‘alal-Jahmiyyah, hal. 39-40 no. 67, tahqiq : Badr Al-Badr; Ad-Daarus-Salafiyyah, Cet. 1/1405 H. Diriwayatkan juga oleh Al-Bukhaariy dalam Khalqu Af’aalil-‘Ibaad 2/15 no. 13-14 dan ‘Abdullah bin Ahmad dalam As-Sunnah no. 22 & 216 dan Al-Baihaqiy dalam Al-Asmaa’ wash-Shifaat no. 903].

riwayat dari Al-Imam Adz-Dzahabi rahimahullah. Beliau (Asy-Syaikh ’Abdurrahman) berkata :

وروى الترمذي نحوه من حديث أبي هريرة وفيه: ” ما بين سماء إلى سماء خمسمائة عام “. ولا منافاة بينهما؛ لأن تقدير ذلك بخمسمائة عام هو على سير القافلة مثلا، ونيف وسبعون سنة على سير البريد؛ لأنه يصح أن يقال: بيننا وبين مصر عشرون يوما باعتبار سير العادة، وثلاثة أيام باعتبار سير البريد. وروى شريك بعض هذا الحديث عن سماك فوقفه. هذا آخر كلامه

”Dan At-Tirmidzi meriwayatkan yang seperti itu juga dari hadits Abu Hurairah, dan di dalamnya terdapat perkataan : ”Jarak antara satu langit dengan langit lainnya adalah 500 tahun”. Tidak ada pertentangan antara keduanya, karena perhitungan selama 500 tahun adalah dengan perjalanan onta, sedangkan 70 tahun lebih adalah dengan perjalanan kuda. Karena itu, boleh dibilang bahwa jarak antara kita dengan Mesir adalah 20 hari perjalanan biasa atau 3 hari perjalanan kuda. Syaarik meriwayatkan sebagian hadits ini dari Sammaak secara mauquf. Inilah akhir dari perkataan Adz-Dzahabi” [Fathul-Majiid, hal. 534, Al-Maktabah At-Taufiqiyyah, tanpa tahun].

Maka langit adalah 7 lapis….di tambah jarak langit ke 7 dengan arasy adalah 500 di kali 8=4000….jadi jika manusia naik unta dari bumi menuju Arasy Allah membutuh kan 4000 tahun perjalanan.berjalan Star tahun 2000 sebelum masehi baru sampai tahun 2000 masehi zaman modern kini.wallahu alam

MATAHARI SUJUD/BERIBADAT PADA ALLAH SECARA TERATUR

Jika kita melihat hadist di atas,Matahari ketika terbenam ia pergi sujud kepada Allah di bawah Arasy.jadi pada waktu bumi siang pada bagian bumi lain matahari sedang sujud di bawah Arasy….lalu setelah sujud matahari terbenam lalu sujud lagi pada bagian bumi yang tadi nya malam….jadi matahari sujud pada Allah pada siang hari pada dua belah bagian bumi yang mendapat sinar nya

Ketika siang hari matahari sujud di bawah Arasy manusia melihat matahari tetap pada tempat nya….tiada yang aneh….Bumi  tidak gelap gulita ketika matahari sujud di bawah Arasy…hingga Rasul bersabda:

maka dia pun kembali dan terbit dari tempat terbitnya, kemudian berjalan sedangkan manusia tidak menganggapnya aneh sedikitpun darinya sehingga sampai ke tempat peredarannya di bawah Arsy

Jadi menurut berita Ghaib Rasul matahari yang kita lihat pada siang hari hakikat nya sedang sujud di bawah Arasy….cuma manusia tidak merasa aneh dan tetap melihat matahari seperti biasa

BAGAIMANA KITA MEMAHAMI HADIST MUSYKIL DI ATAS?

Terlihat aneh dan musykil?ya….tetapi saya mempunyai beberapa penafsiran kemungkinan pada hadist di atas untuk membebas kan nya dari kemusykilan pikiran kita.

TAFSIRAN PERTAMA=Beredar nya matahari dan sujud nya matahari di bawah Arasy hakikat nya bukan matahari nya yang keluar menuju Arasy….tetapi yang beredar,berjalan dan menuju Arasy adalah ibadah rohaniyah si matahari itu….jadi ketika matahari menyinari bumi di waktu siang matahari sujud,maka roh penghambaan nya beredar,pergi dan menuju Arasy…..seperti manusia sujud salat di bumi maka roh ibadat nya,amal nya dan sujud nya bagai kan sujud di bawah Arasy Allah.ketika saya sujud salat seakan roh dan perasaan saya sujud di bawah Arasy Allah….ketika selesai salat maka saya(roh dan perasaan)kembali ke alam dunia.wallahualam

TAFSIRAN KEDUA=Hakikat nya matahari juga beredar….

Pergerakan Bumi Bersama Matahari

Kita telah mengetahui sejak abad XVI M bahwa bumi berputar pada porosnya serta mengelilingi matahari kemudian terjadi penjelasan pada abad XX M bahwa matahari tidaklah diam di pusat seluruh planetnya, akan tetapi bergeraknya dengan dua gerakan didalam galaksi bima sakti, sebagaimana berikut :

1. Pergerakan matahari secara serasi dengan bintang-bintang galaksi disekitarnya dengan kecepatan 43.000 mil/jam terhadap bintang vega.

2. Pergerakan matahari pada saat yang sama mengelilingi pusat galaksi dengan kecepatan perputarannya mencapai 54.000 mil/jam.

Dan dimana seluruh planetnya—yang sembilan dan satelit-satelitnya termasuk bumi dan bulannya, ikatan-ikatan planetnya serta komet-kometnya—menyertai matahari sementara kita diatas bumi akan bergerak bersama matahari didalam gerakan pertama dan kita berputar bersama matahari didalam gerakan kedua di alam galaksi.

Dan suatu kebenaran yang mengagumkan adalah bahwa kedua gerakan tersebut sempurna analoginya… sebagaimana disebutkan didalam Al Qur’an Al Karim :

1. Pergerakan matahari.

وَالشَّمْسُ تَجْرِي لِمُسْتَقَرٍّ لَّهَا ذَلِكَ تَقْدِيرُ الْعَزِيزِ الْعَلِيمِ

Artinya : “Dan matahari berjalan ditempat peredarannya. Demikianlah ketetapan yang Maha Perkasa lagi Maha mengetahui.” (QS. Yaasin : 38)

Kata kerja تجرى (berjalan) tampak sesuatu yang nisbi dimata manusia akan pergerakan matahari setiap harinya dari timur ke barat, ia adalah gerakan yang menipu bagi matahari karena yang bergerak adalah bumi, bumilah yang berputar mengelilingi dirinya dari barat ke timur sehingga tampak bagi kita bahwa matahari yang begerak secara nisbi ke arah yang berlawanan dengan gerakan pohon apabila anda lihat dari jendela kereta api… Hal inilah yang tidak diketahui oleh para ahli tafsir klasik.

(والشمس تجرى) “matahari berjalan” merupakan mu’jizat ilmiyah yang besar yang tidak terfikirkan oleh seseorang sehingga disingkap oleh para ahli fisika antariksa setelah tersedianya alat-alat teropong dan memungkinkan tafsir dengan efek doppler yang memunculkan penyingkapan terbesar dipertengahan abad XX ini dan Maha Suci Allah yang menjadikan gumpalan dari api sebanding kurang lebih dengan 333.000 kali gumpalan bumi berputar di kerajaan Allah dengan kecepatan 43.000 mil/jam.

Selanjutnya firman Allah لمستقر لها “ditempat peredarannya” … sebenarnya bahwa tempat peredaran yang menjadi akhir dari pergerakan matahari adalah diantara perkara yang ghaib yang tidak ada yang mengetahuinya kecuali Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui yang menetapkan pergerakan dengan keadaannya yang berakhir sampai tujuannya pada waktu yang hanya Allah saja yang mengetahuinya sebagai petunjuk akan berakhirnya matahari pada masa yang akan datang sebelum atau saat terjadi kiamat.

Beliau juga mengatakan bahwa sebagian ahli tafsir berpendapat bahwa makna tempat peredaran adalah pergerakan matahari secara lahiriyah dan merubah posisinya di sebelah timur dan barat pada orbit satu tahun dan kembali lagi secara lahiriyah setiap tahun antara ujung kedua tempat itu, matahari sampai ke ujung keduanya itu pada waktu musim dingin dan musim panas dan tidak menyalahi keduanya dan setiap tempat dari kedua ujung itu memiliki tempat peredarannya.

Menurut pandangan para ahli tafsir, yaitu sekali pada waktu musim dingin dan sekali pada waktu musim panas karena mereka menetapkan bahwa matahari apabila tiba di salah satu dari kedua tempat itu maka ia mulai untuk kembali secara bertahap sehingga tiba di tempat yang lainnya selama enam bulan. Ini bukanlah tempat peredaran kecuali apabila dilihat dari aspek majaz, dan kita memaklumi para ahli tafsir dikarenakan mereka belum mengetahui bahwa pergerakan lahiriyah matahari merupakan hasil dari pergerakan bumi mengelilingi dirinya sendiri setiap hari dan mengelilingi matahari setiap tahun.. dengan ini jelaslah mukjizat (keagungan) didalam ayat di surat Yaasin “Dan matahari berjalan ditempat peredarannya. Demikianlah ketetapan yang Maha Perkasa lagi Maha mengetahui.”

ternyata Al Qur’an mengatakan kepada setiap manusia yang berbeda dengan akal dan zaman mereka, dan yang terpenting di sini adalah bahwa bumi bergerak bersama matahari di angkasa raya.

2. Pergerakan matahari pada orbitnya mengelilingi galaksi.

Telah dibuktikan melalui teropong pada masa kini bahwa matahari adalah bintang didalam galaksi bima sakti yang mencakup 130 juta bintang seperti matahari kita yang tersebar di cakram galaksi yang cembung di pusat dengan ketebalan mencapai 10.000 tahun cahaya dan diameter galaksi mencapai 100.000 tahun cahaya sedangkan letak matahari berada pada 33.000 tahun cahaya dari pusat dan itu pada salah satu lintasan yang berputar bersama matahari mengelilingi pusat galaksi sekali setiap 250 juta tahun dengan kecepatan putaran matahari mencapai 540.000 juta mil/jam.

Sungguh suatu kecepatan yang sangat kencang dan konstan bagi matahari dan bumi kita yang menyertainya tanpa kita merasakan perputaran angkasa raya ini dan yang telah ditunjukkan Al Qur’an dua kali didalam firman-Nya :

لَا الشَّمْسُ يَنبَغِي لَهَا أَن تُدْرِكَ الْقَمَرَ وَلَا اللَّيْلُ سَابِقُ النَّهَارِ وَكُلٌّ فِي فَلَكٍ يَسْبَحُونَ

Artinya : “Tidaklah mungkin bagi matahari mendapatkan bulan dan malampun tidak dapat mendahului siang. dan masing-masing beredar pada garis edarnya.” (QS. Yaasin : 40)

Artinya : “Dan Dialah yang telah menciptakan malam dan siang, matahari dan bulan. masing-masing dari keduanya itu beredar di dalam garis edarnya.” (QS. Al Anbiya : 33)

Jadi Matahari sebenar nya bergerak juga tidak diam….mungkin ini yang di maksud hadist Nabi bahwa matahari bergerak hingga di bawah Arasy Allah lalu sujud.hadist itu bisa saja menjadi mukjizat ilmiyah ketika kita melihat kenyataan matahari juga begerak dan beredar mengelilingi galaksi…..adapun sujud di bawah Arasy mungkin tak persis matahari naik ke atas langit ke tujuh….namun yang sujud di bawah Arasy adalah aspek ruhaniyah peribadatan si matahari itu sendiri,seakan sujud mendekati bawah Arasy secara phisik padahal hanya secara ruhaniyah mendekati Arasy…wallahualam.

TAFSIRAN KETIGA=Atau hadist di atas bukan menjelas kan siklus harian sujud nya matahari setiap hari.tetapi siklus ketika matahari mengelilingi galaksi sampai pada tempat di bawah Arasy lalu sujud.siklus itu berulang.Wallahualam.

MAKNA MATAHARI SUJUD DI BAWAH ARASY

Dari Abu Dzar  bahwa pada suatu hari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda, “Tahukah kalian ke manakah matahari ini pergi?” Mereka berkata, “Alloh dan Rasul-Nya lebih mengetahui?” Beliau bersabda, “Sesungguhnya matahari ini berjalan sehingga sampai ke tempat peredarannya di bawah Arsy, lalu dia bersujud. Dia tetap selalu seperti itu sehingga dikatakan kepadanya: ‘Bangunlah! Kembalilah seperti semula engkau datang’, maka dia pun kembali dan terbit dari tempat terbitnya, kemudian dia berjalan sehingga sampai ke tempat peredarannya di bawah Arsy, lalu dia bersujud. Dia tetap selalu seperti itu sehingga dikatakan kepadanya: ‘Bangunlah! Kembalilah seperti semula engkau datang’, maka dia pun kembali dan terbit dari tempat terbitnya, kemudian berjalan sedangkan manusia tidak menganggapnya aneh sedikitpun darinya sehingga sampai ke tempat peredarannya di bawah Arsy, lalu dikatakan padanya: ‘Bangunlah, terbitlah dari arah barat’, maka dia pun terbit dari barat.” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda (yang artinya), “Tahukah kalian kapan hal itu terjadi? Hal itu terjadi ketika tidak bermanfaat lagi iman seseorang bagi dirinya sendiri yang belum beriman sebelum itu atau dia belum mengusahakan kebaikan dalam masa imannya.”

Ada beberapa penafsiran tentang makna matahari sujud di bawah Arasy menurut penafsiran saya:

TAFSIRAN PERTAMA=Memang ketika siang hari secara phisik matahari meninggalkan tempat nya menuju bawah arasy lalu sujud ibadah.tetapi manusia tidak merasa aneh dan melihat matahari seperti biasa,sebab bisa saja Allah yang menyilap kan mata semua manusia yang ada di muka bumi,tak ada yang mustahil bagi Allah.jadi matahari dengan kecepatan gerakan nya menuju bawah arasy yang jika dengan unta membutuh kan perjalanan 4000 tahun menuju Arasy.dengan kecepatan gerak matahari mungkin kah jika menuju arasy matahari membutuh kan waktu sebentar?

Tapi tafsiran ini mempunyai masalah….ketika matahari meninggal kan bumi menuju Arasy maka bumi akan gelap seluruh nya….maka tafsiran pertama ini mungkin lemah..tapi bisa saja toh Allah menyilap kan mata manusia?….tapi pendapat ini harus di koreksi lagi

TAFSIRAN KEDUA=Sujud di bawah Arasy ini bukan berarti matahari sujud persis di bawah Arasy….tetapi secara rohaniyah setiap yang sujud pada Allah seperti sujud di bawah Arasy…maka sujud nya matahari di bawah Arasy jangan di tafsir kan secara phisik matahari ada di bawah Arasy….yang di bawah arasy adalah aspek ruhaniyah ibadat si matahari….sujud di tempat nya seakan sujud di bawah arasy….seperti saya sujud di masjid seakan saya sedang sujud/lapor pada Allah di bawah Arasy -Nya secara ruhaniyah.

TAFSIRAN KETIGA=matahari beredar dan sujud di bawah Arasy hakikat nya cuma perumpamaan bagi matahari sesungguh nya matahari itu bergerak mengelilingi galaksi.pada saat berkeliling itu matahari itu sujud dan ibadat di tempat yang terjauh hingga seakan mendekati Arasy…mungkin ini tafsiran yang paling tepat

DAN KITA JANGAN KEBURU INGKAR

Manusia dengan sains nya belum mampu menguak semua rahasia langit dan bumi.termasuk rahasia jagat raya ini.oleh sebab itu kita tidak tahu kemana matahari bergerak di saat matahari juga ikut bergerak mengelilingi galaksi….kita tidak tahu kemana matahari pergi ketika mengelilingi galaksi.kemampuan manusia dengan pesawat berawak hanya sampai bulan(itu pun kata nya hoax dan kontroversi)….dengan pesawat tak berawak sampai ke pluto.manusia belum mampu mengamati sempurna jagad raya ini.oleh sebab itu kita tidak tahu ketika matahari mengelilingi galaksi kemana ia pergi nya.

APAKAH ANDA MENJADI MURTAD DARI ISLAM KE KRISTEN KETIKA MELIHAT HADIST DIA ATAS?

Mungkin anda jadi ragu melihat kemusykilan hadist di atas?(dan saya sudah jelas kan sibak sedikit kemusykilan itu semoga anda menemukan sedikit pencerahan)…..lalu anda murtad dari islam lalu masuk ke kristen?

Maka tentu pola pikir salah jika demikian…tidak luas dalam berfikir….dalam Alkitab pun banyak kesalahan nya….mengapa melirik pada yang juga salah?….itu tentu pemikiran yang salah.dalam Alkitab pun ada narasi-narasi yang di pahami sebagai Geosentris.

Model Ptolemaik mengenai tata surya masih terus dianut sampai ke awal zaman modern. Sejak akhir abad ke-16 dan seterusnya perlahan-lahan digantikan sebagai penggambaran konsensus oleh model heliosentrisme. Geosentrisme sebagai suatu kepercayaan agamawi terpisah, tidak pernah padam. Di Amerika Serikat antara tahun 1870-1920, misalnya, berbagai anggota Gereja Lutheran – Sinode Missouri menerbitkan artikel-artikel yang menyerang sistem astronomi Kopernikan, dan geosentrisme banyak diajarkan di dalam sinode dalam periode tersebut.[22] Namun, pada tahun 1902 Theological Quarterly, A. L. Graebner menyatakan bahwa sinode itu tidak mempunyai posisi doktrinal terhadap geosentrisme, heliosentrisme, atau model ilmiah lainnya, kecuali kalau itu bertolak belakang dengan Alkitab. Ia menyatakan pula bahwa deklarasi apapun yang dikemukakan para penganut geosentrisme di dalam sinode bukan merupakan pendapat badan gereja secara keseluruhan.[23]

Artikel-artikel yang mendukung geosentrisme sebagai pandangan Alkitab muncul pada sejumlah surat kabar sains penciptaan yang berhubungan dengan Creation Research Society. Umumnya menunjuk kepada beberapa nas Alkitab, yang secara harfiah mengindikasikan pergerakan harian Matahari dan Bulan yang dapat diamati mengelilingi Bumi, bukan karena rotasi Bumi pada aksisnya, misalnya pada Yosua 10:12 di mana Matahari dan Bulan dikatakan berhenti di langit, dan Mazmur 93:1 di mana dunia digambarkan tidak bergerak.[24] Para pendukung kontemporer kepercayaan agamawi itu termasuk Robert Sungenis (presiden dariBellarmine Theological Forum dan pengarang buku terbitan tahun 2006 Galileo Was Wrong (Galileo keliru)).[25] Orang-orang ini mengajarkan pandangan bahwa pembacaan langsung Alkitab memuat kisah akurat bagaimana alam semesta diciptakan dan membutuhkan pandangan geosentrik. Kebanyakan organisasi kreasionis kontemporer menolak pandangan ini.[n 6]

Dari semuanya, Kopernikanisme merupakan kemenangan besar pertama sains atas agama, sehingga tidak dapat dihindari bahwa sejumlah orang berpikir semua yang salah dengan dunia ini bermula dari sana. (Steven Dutch dari University of Wisconsin–Madison) [27]

Morris Berman mengutip bahwa hasil survei menyatakan saat ini sekitar 20% penduduk Amerika Serikat percaya bahwa matahari mengitari bumi (geosentrisme) bukan bumi mengitari matahari (heliosentrisme), sementara 9% mengatakan tidak tahu.[28] Beberapa poll yang dilakukan oleh Gallup pada tahun 1990-an mendapati bahwa 16% orang Jermans, 18% orang Amerika dan 19% orang Inggris/Britania Raya percaya bahwa Matahari mengitari Bumi.[29] Suatu studi yang dilakukan pada tahun 2005 oleh Jon D. Miller dari Northwestern University, seorang pakar pemahaman publik akan sains dan teknologi,[30] mendapati sekitar 20%, atau seperlima, orang dewasa Amerika percaya bahwa Matahari mengitari Bumi.[31] Menurut poll tahun 2011 oleh VTSIOM, 32% orang Russia percaya bahwa Matahari mengitari Bumi.[32]

Albert Einstein berpendapat:

Pergulatan, begitu keras di awal masa sains, antara pandangan Ptolemaeus dan Kopernikus, sebenarnya tidak berarti. Kedua sistem koordinat ini dapat digunakan dengan justifikasi setara. Kedua kalimat: “matahari diam dan bumi bergerak”, atau “matahari bergerak dan bumi diam”, hanya bermakna konvensi yang berbeda dari dua sistem koordinat yang berbeda.[33]

Stephen Hawking, dalam bukunya “The Grand Design”, menyatakan pandangan yang tepat sama dengan Einstein:

Maka apakah yang sesungguhnya, sistem Ptolemaik atau Kopernikan? Meskipun tidak jarang orang mengatakan Kopernikus membuktikan Ptolemaeus salah, hal ini tidak benar.[34]

Galileo affair yang terkenal menghadapkan model geosentrik dengan pernyataan Galileo. Mengenai basis teologi dari argumen semacam itu, dua orang Paus membahas pertanyaan apakah penggunaan bahasa fenomenologi (berdasarkan pengamatan) akan memaksa orang mengakui kesalahan Alkitab. Keduanya mengajarkan bahwa tidak demikian halnya.

Sejumlah pemimpin Yudaisme Ortodoks, terutama Lubavitcher Rebbe, mempertahankan model geosentrik alam semesta berdasarkan ayat-ayat Alkitab dan penafsiran Maimonides sehingga ia mengajarkan bahwa bumi dikitari oleh matahari.[35][36] Lubavitcher Rebbe juga menjelaskan bahwa geosentrisme dapat dipertahankan berdasarkan teori Relativitas, di mana dinyatakan bahwa “ketika dua benda di udara bergerak relatif satu sama lain, … ilmu alam mendeklarasikan dengan kepastian absolut bahwa dari segi sudut pandang ilmiah kedua kemungkinan itu valid, yaitu bumi mengitari matahari, atau matahari mengitari bumi.”[37]

Meskipun geosentrisme penting untuk perhitungan kalender Maimonides,[38] mayoritas sarjana agamawi Yahudi, yang menerima keilahian Alkitab dan menerima banyak aturan-aturannya mengikat secara hukum, tidak percaya bahwa Alkitab maupun Maimonides memerintahkan untuk percaya pada geosentrisme.[36][39] Namun, ada bukti bahwa kepercayaan geosentrisme meningkat di antara umat Yahudi Ortodoks.[35][36]

APAKAH JADI MURTAD KE ATHEISME?

lustrasi rotasi Matahari. Terdapat perubahan posisi bintik Matahari selama terjadi pergerakan

Justru jika anda hanya melihat hadist ini murtad ke dalam Atheisme tanda anda tidak berfikir luas.justru dengan pembahasan di atas melihat pergerakan teratur Matahari,bulan,bintang ,bumi  memperlihat kan mustahil pengaturan cermat ini tampa ada nya Tuhan.maka ketika melihat hadist musykil di atas percaya lah Allah dan Rasul punya makna tersembunyi yang tidak atau belum bisa di jangkau akal manusia kini.beberapa kemusykilan sudah saya tafsirkan moga-moga sedikit memberi pencerahan di hati anda mengenai hadist musykil di atas.

Jadi tidak logis jika anda murtad ke Atheisme hanya melihat hadist yang multi tafsir dan belum anda pahami di masa sekarang.hingga berkesimpulan alam semesta tampa Tuhan sama tidak logis nya melebihi hadist di atas(menurut akal sepintas)…sebab keteraturan pergerakan malam dan siang tampa melenceng saja bukti ada nya pengaturan Tuhan.justru dengan membahas pergerakan matahari kita banyak mengambil hikmah pergerakan teratur itu pasti di balik nya adalah Tuhan.coba lihat matahari selalu terbit dari timur terbenam ke barat teratur hingga menjadikan siang dan malam.dan benda raksasa itu bergerak teratur,tidak pernah dia liar menuju bumi,tidak pernah berhenti teratur memberi siang dan malam…..kadar panas nya cukup untuk manusia hidup,tidak membakar mahluk hidup…begitu selama ribuan tahun teratur.dari cahaya nya daun bisa memasak makanan nya dan di sebar ke seluruh pohon hingga pohon itu hidup.semua itu tanda ada nya Tuhan dan pengaturan Tuhan.

QURAN:PENCIPTAAN LANGIT DAN BUMI 6 MASA ATAU 8 MASA?

earth

Para pengkritik Islam memperkarakan ayat-ayat di dalam Al-quran tentang penciptaan langit dan bumi.mereka menuduh bahwa Quran kontradiksi dan amburadul.dalam ayat quran di sebut kan penciptaan langit dan bumi 6 masa.dalam ayat lain(dengan tafsiran dangkal dan salah hitung)selama 8 masa.

kritik

Link bagi screenshoot di atas: https://id.answers.yahoo.com/question/index?qid=20141127010308AAN3r9s

kritik1

Link bagi screenshoot di atas: https://id.answers.yahoo.com/question/index?qid=20150501214317AA6iI9C

Sekarang mari kita jawab kesinisan mereka:

AYAT PENCIPTAAN 6 MASA

Al-’A`raf 7:54 :

إِنَّ رَبَّكُمُ ٱللَّهُ ٱلَّذِى خَلَقَ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضَ فِى سِتَّةِ أَيَّامٍ ثُمَّ ٱسْتَوَىٰ عَلَى ٱلْعَرْشِ يُغْشِى ٱلَّيْلَ ٱلنَّهَارَ يَطْلُبُهُۥ حَثِيثًا وَٱلشَّمْسَ وَٱلْقَمَرَ وَٱلنُّجُومَ مُسَخَّرَٰتٍۭ بِأَمْرِهِۦٓ ۗ أَلَا لَهُ ٱلْخَلْقُ وَٱلْأَمْرُ ۗ تَبَارَكَ ٱللَّهُ رَبُّ ٱلْعَٰلَمِين

Sungguh, Tuhanmu (adalah) Allah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, lalu Dia bersemayam di atas ‘Arsy. Dia menutupkan malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat. (Dia ciptakan) matahari, bulan dan bintang-bintang tunduk kepada perintah-Nya. Ingatlah! Segala penciptaan dan urusan menjadi hak-Nya. Mahasuci Allah, Tuhan seluruh alam.

Yunus 10:3

إِنَّ رَبَّكُمُ ٱللَّهُ ٱلَّذِى خَلَقَ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضَ فِى سِتَّةِ أَيَّامٍ ثُمَّ ٱسْتَوَىٰ عَلَى ٱلْعَرْشِ ۖ يُدَبِّرُ ٱلْأَمْرَ ۖ مَا مِن شَفِيعٍ إِلَّا مِنۢ بَعْدِ إِذْنِهِۦ ۚ ذَٰلِكُمُ ٱللَّهُ رَبُّكُمْ فَٱعْبُدُوهُ ۚ أَفَلَا تَذَكَّرُونَ

Sesungguhnya Tuhan kamu Dialah Allah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy (singgasana) untuk mengatur segala urusan. Tidak ada yang dapat memberi syafaat kecuali setelah ada izin-Nya. Itulah Allah, Tuhanmu, maka sembahlah Dia. Apakah kamu tidak mengambil pelajaran?

Hud 11:7

وَهُوَ ٱلَّذِى خَلَقَ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضَ فِى سِتَّةِ أَيَّامٍ وَكَانَ عَرْشُهُۥ عَلَى ٱلْمَآءِ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۗ وَلَئِن قُلْتَ إِنَّكُم مَّبْعُوثُونَ مِنۢ بَعْدِ ٱلْمَوْتِ لَيَقُولَنَّ ٱلَّذِينَ كَفَرُوٓا۟ إِنْ هَٰذَآ إِلَّا سِحْرٌ مُّبِينٌ

Dan Dialah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, dan ‘Arsy-Nya di atas air, agar Dia menguji siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya. Jika engkau berkata (kepada penduduk Mekah), “Sesungguhnya kamu akan dibangkitkan setelah mati,” niscaya orang kafir itu akan berkata, “Ini hanyalah sihir yang nyata.”

Al-Furqan 25:59

ٱلَّذِى خَلَقَ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا فِى سِتَّةِ أَيَّامٍ ثُمَّ ٱسْتَوَىٰ عَلَى ٱلْعَرْشِ ۚ ٱلرَّحْمَٰنُ فَسْـَٔلْ بِهِۦ خَبِيرًا

yang menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy, (Dialah) Yang Maha Pengasih, maka tanyakanlah (tentang Allah) kepada orang yang lebih mengetahui (Muhammad).

As-Sajdah 32:4

ٱللَّهُ ٱلَّذِى خَلَقَ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا فِى سِتَّةِ أَيَّامٍ ثُمَّ ٱسْتَوَىٰ عَلَى ٱلْعَرْشِ ۖ مَا لَكُم مِّن دُونِهِۦ مِن وَلِىٍّ وَلَا شَفِيعٍ ۚ أَفَلَا تَتَذَكَّرُونَ

Allah yang menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy. Bagimu tidak ada seorang pun penolong maupun pemberi syafaat selain Dia. Maka apakah kamu tidak memperhatikan?

Qaf 50:38

وَلَقَدْ خَلَقْنَا ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا فِى سِتَّةِ أَيَّامٍ وَمَا مَسَّنَا مِن لُّغُوبٍ

Dan sungguh, Kami telah menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya dalam enam masa, dan Kami tidak merasa letih sedikit pun.

Al-Hadid 57:4

هُوَ ٱلَّذِى خَلَقَ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضَ فِى سِتَّةِ أَيَّامٍ ثُمَّ ٱسْتَوَىٰ عَلَى ٱلْعَرْشِ ۚ يَعْلَمُ مَا يَلِجُ فِى ٱلْأَرْضِ وَمَا يَخْرُجُ مِنْهَا وَمَا يَنزِلُ مِنَ ٱلسَّمَآءِ وَمَا يَعْرُجُ فِيهَا ۖ وَهُوَ مَعَكُمْ أَيْنَ مَا كُنتُمْ ۚ وَٱللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ

Dialah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa; kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy. Dia mengetahui apa yang masuk ke dalam bumi dan apa yang keluar dari dalamnya, apa yang turun dari langit dan apa yang naik ke sana. Dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.

AYAT PENCIPTAAN 6 MASA YANG DI SALAH TAFSIR KAN SEBAGAI 8 MASA PENCIPTAAN

قُلْ أَئِنَّكُمْ لَتَكْفُرُونَ بِالَّذِي خَلَقَ الْأَرْضَ فِي يَوْمَيْنِ وَتَجْعَلُونَ لَهُ أَنْدَادًا ذَلِكَ رَبُّ الْعَالَمِينَ (9) وَجَعَلَ فِيهَا رَوَاسِيَ مِنْ فَوْقِهَا وَبَارَكَ فِيهَا وَقَدَّرَ فِيهَا أَقْوَاتَهَا فِي أَرْبَعَةِ أَيَّامٍ سَوَاءً لِلسَّائِلِينَ (10) ثُمَّ اسْتَوَى إِلَى السَّمَاءِ وَهِيَ دُخَانٌ فَقَالَ لَهَا وَلِلْأَرْضِ ائْتِيَا طَوْعًا أَوْ كَرْهًا قَالَتَا أَتَيْنَا طَائِعِينَ {فَقَضَاهُنَّ سَبْعَ سَمَاوَاتٍ فِي يَوْمَيْنِ وَأَوْحَى فِي كُلِّ سَمَاءٍ أَمْرَهَا وَزَيَّنَّا السَّمَاءَ الدُّنْيَا بِمَصَابِيحَ وَحِفْظًا ذَلِكَ تَقْدِيرُ الْعَزِيزِ الْعَلِيمِ (12) [فصلت: 9 – 12]

Katakanlah: “Sesungguhnya patutkah kamu kafir kepada Yang menciptakan bumi dalam dua masa dan kamu adakan sekutu-sekutu bagiNya? (Yang bersifat) demikian itu adalah Rabb semesta alam”. Dan dia menciptakan di bumi itu gunung-gunung yang kokoh di atasnya. Dia memberkahinya dan Dia menentukan padanya kadar makanan-makanan (penghuni)nya dalam empat masa. (Penjelasan itu sebagai jawaban) bagi orang-orang yang bertanya. Kemudian Dia menuju kepada penciptaan langit dan langit itu masih merupakan asap, lalu Dia berkata kepadanya dan kepada bumi: “Datanglah kamu keduanya menurut perintah-Ku dengan suka hati atau terpaksa”. Keduanya menjawab: “Kami datang dengan suka hati”.  Maka Dia menjadikannya tujuh langit dalam dua masa. Dia mewahyukan pada tiap-tiap langit urusannya. Dan Kami hiasi langit yang dekat dengan bintang-bintang yang cemerlang dan Kami memeliharanya dengan sebaik-baiknya. Demikianlah ketentuan Yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui. (QS Al Fusilat : 9-12)

Orang-orang yang sinis melakukan salah hitung pada ayat di atas.mereka menghitung sesuai yang saya bold merah dengan perhitungan dangkal sebagai 2 masa+4masa+2masa=8 masa.

TAK ADA YANG SALAH DAN KONTRADIKSI DALAM QURAN,BEGINI CARA HITUNG DAN TAFSIR YANG BENAR

Perhatikan ayat di atas:

1)menciptakan bumi dalam dua masa

Katakanlah: “Sesungguhnya patutkah kamu kafir kepada Yang menciptakan bumi dalam dua masa dan kamu adakan sekutu-sekutu bagiNya? (Yang bersifat) demikian itu adalah Rabb semesta alam”.

Ayat ini menjelas kan penciptaan bumi atau bulatan bumi dalam 2 masa.jadi bumi yang masih kosong mamfaat dan mati.

2)Menciptakan bumi/bulatan bumi beserta isi nya total 4 masa atau menciptakan bumi/bulatan bumi 2 masa+menciptakan isi bumi 2 masa total =4 masa

Dan dia menciptakan di bumi itu gunung-gunung yang kokoh di atasnya. Dia memberkahinya dan Dia menentukan padanya kadar makanan-makanan (penghuni)nya dalam empat masa.

cara membaca yang benar:

Dan dia menciptakan di bumi itu(selama dua masa isi bumi yakni:) gunung-gunung yang kokoh di atasnya. Dia memberkahinya dan Dia menentukan padanya kadar makanan-makanan (penghuni)nya(total semua penciptaan bulatan bumi dan isi nya) dalam empat masa.

Jadi bumi itu di ciptakan selama 4 masa.bukan 6 masa.Allah jadikan bumi/bulatan bumi yang masih kosong mamfaat selama 2 masa…..lalu Allah ciptakan isi bumi selama 2 masa yang total kesemua penciptaan bumi adalah 4 masa.bukan 6 masa seperti tafsiran dan hitungan dangkal orang2 kafir.dalam menciptakan isi bumi selama 2 masa Allah merinci isi penciptaan itu:

1)Penciptaan gunung-gunung yang kokoh

2)Memberkati isi bumi,arti nya menciptakan segala yang bermamfaat di bumi kelak untuk manusia hidup.keberkatan bumi kita rasa kan kini di mana dengan hasil materi bumi kita membuat berbagai hal bermafaat bagi manusia dengan jutaan jenis barang-barang produksi.

3)menentukan kadar-kadar makanan nya bagi manusia kelak,menciptakan sumber makanan manusia kelak

Semua di lakukan Allah selama 2 masa dalam menciptakan segala isi bumi.3 hal di atas bisa di tafsir kan lebih dalam lagi secara ilmu pengetahuan.

3)Menciptakan langit dalam dua masa

Kemudian Dia menuju kepada penciptaan langit dan langit itu masih merupakan asap, lalu Dia berkata kepadanya dan kepada bumi: “Datanglah kamu keduanya menurut perintah-Ku dengan suka hati atau terpaksa”. Keduanya menjawab: “Kami datang dengan suka hati”.  Maka Dia menjadikannya tujuh langit dalam dua masa. Dia mewahyukan pada tiap-tiap langit urusannya. Dan Kami hiasi langit yang dekat dengan bintang-bintang yang cemerlang dan Kami memeliharanya dengan sebaik-baiknya.

Maka kesimpulan nya ialah ayat di atas juga menceritakan penciptaan langit dan bumi dalam 6 masa,bukan 8 masa.dengan perincian penciptaan bumi/bulatan bumi 2 masa,penciptaan isi bumi 2 masa dan total kesemua nya penciptaan bumi selama 4 masa di tambah penciptaan 7 lapis langit selama 2 masa,maka total nya=6 masa.

sebenar nya gugatan dan pertanyaan ini bukan hal baru…..sejak zaman Ibnu Abbas sudah ada gugatan dan pertanyaan ini dan di jawab sama dengan penjabaran saya di atas:

Dari Said bin Jubair bahwa ada seseorang yang bertanya kepada Ibnu Abbas beberapa ayat yang menurutnya bertentangan, diantaranya firman Allah tentang penciptaan langit dan bumi.

Orang ini menanyakan,

Di surat an-Nazi’at (ayat 27 – 30), Allah menyebutkan bahwa Dia menciptakan langit sebelum menciptakan bumi. Sementara di surat Fushilat (ayat 9 – 12) Allah menyebutkan bahwa Dia menciptakan bumi sebelum menciptakan langit.

Jawab Ibnu Abbas,

خلق الأرض في يومين، ثم خلق السماء، ثم استوى إلى السماء، فسواهن في يومين آخرين، ثم دَحَى الأرض، ودَحْيُها: أن أخرج منها الماء والمرعى، وخلق الجبال والجماد والآكام وما بينهما في يومين آخرين، فذلك قوله: {دَحَاهَا} وقوله { خَلَقَ الأرْضَ فِي يَوْمَيْنِ } فَخُلِقت الأرض وما فيها من شيء في أربعة أيام، وخلقت السماوات في يومين

Allah menciptakan bumi dalam 2 hari, kemudian Dia menciptakan langit. Kemudian dia beristiwa ke atas langit, lalu Allah sempurnakan langit dalam 2 hari yang lain. Kemudian Allah daha al-Ardha (menyempurnakan bumi). Bentuk penyempurnaan bumi adalah dengan Dia keluarkan dari bumi mata air, tumbuh-tumbuhan, Allah ciptakan gunung, benda mati, dataran tinggi, dan segala yang ada di antara langit dan bumi, dalam 2 hari. Itulah makna firman Allah, “Bumi dihamparkannya.” Sementara firman Allah, “Dia menciptakan bumi dalam 2 hari.” Diciptakanlah bumi dan segala isinya dalam 4 hari dan diciptakan semua langit dalam 2 hari. (HR. Bukhari secara Muallaq sampai al-Minhal, 16/85).

Walau penjelasan Ibnu Abbas itu awal nya agak sulit di tangkap,tapi pada bold merah akhir kita menemukan kesimpulan jitu nya.dan itu kesimpulan yang benar.

HENDAK NYA KRISTEN RADIKAL MENGACA DIRI,BANYAK KESALAHAN HITUNGAN DALAM ALKITAB

Yang mengherankan adalah kaum nasrani mempermasalahkan perhitungan yang sebenarnya tidak salah ini di Al Qur`an sedangkan dalam Al –Kitab mereka sendiri banyak sekali terjadi kesalahan hitung yang tak dapat ditolerir dan dijelaskan dengan logika manapun , kecuali bahwa Al Kitab telah diubah.

perhatikanlah :

  1. ayat :

(II Raja-raja 8:26) Ia (Ahazia)berumur dua puluh dua tahun pada waktu ia menjadi raja dan setahun lamanya ia memerintah di Yerusalem.

Bertentangan dengan :

 (2 Kejadian 22:2) Ahazia berumur empat puluh dua tahun pada waktu ia menjadi raja dan setahun lamanya ia memerintah di Yerusalem.

  1. Ayat :

(II Samuel 24 : 9) Lalu Yoab memberitahukan kepada raja hasil pendaftaran rakyat. Orang Israel ada delapan ratus ribu orang perangnya yang dapat memegang pedang; dan orang Yehuda ada lima ratus ribu.

Bertentangan dengan :

(I Tawarikh 21: 5) Lalu Yoab memberitahukan kepada Daud hasil pendaftaran rakyat. Di antara seluruh orang Israel ada sejuta seratus ribu orang yang dapat memegang pedang, dan orang Yehuda ada empat ratus tujuh puluh ribu orang yang dapat memegang pedang.

  1. Ayat :

(2 Tawarikh 36 : 9) Yoyakhin berumur delapan belas tahun pada waktu ia menjadi raja dan tiga bulan sepuluh hari lamanya ia memerintah di Yerusalem. Ia melakukan apa yang jahat di mata TUHAN.

Bertentangan dengan:

( 2 Raja-raja 24:8) Yoyakhin berumur delapan  tahun pada waktu ia menjadi raja dan tiga bulan lamanya ia memerintah di Yerusalem. Nama ibunya ialah Nehusta binti Elnatan, dari Yerusalem.

  1. Ayat :

( 1 Raja-raja 7:26)Tebal “laut” itu setapak tangan dan tepinya serupa tepi piala, seperti bunga bakung yang berkembang. “Laut” itu dapat memuat dua ribu bat air.

Bertentangan dengan :

(2 Tawarikh 4:5)Tebal “laut” itu setapak tangan dan tepinya serupa tepi piala, seperti bunga bakung yang berkembang. Laut” itu dapat memuat tiga ribu bat air.( SUMBER )

Dan klik juga pembahasan menarik INI

 

ANSWERING-FF.ORG

Timbangan Agama-agama lewat pemikiran,analisa dan tulisan

KRISTOLOG.COM

Kajian Ilmiah Kristologi

Lampu Islam

Timbangan Agama-agama lewat pemikiran,analisa dan tulisan

SERANGAN BALIK UNTUK INDONESIA.FAITHFREEDOM.ORG (serbuiff)

Siap membombardir habis gembong IFF dan spesies lainnya yang sejenis

Answering Misionaris

Menjawab Fitnah terhadap Islam

Kerajaan Agama

http://kerajaanagama.wordpress.com/ 2009 - 2011

---PENGINJIL---

KRISTEN ADALAH PENERUS AGAMA PAGAN

Edyprayitno's sang Mualaf

FORUM DIALOG LESEHAN DAN KAJIAN KRISTOLOGI

Kristenisasi - Pemurtadan - Kristologi

A. AHMAD HIZBULLAH MAG's Blog